hari ke-#3

by - 2:41 AM

rabu 23 februari 2011 jam 17.30 wib

kali ini gue akan bercerita masa-masa SMA gue di pondok, senang sedih ampe terpuruk di rasain disana, tapi di sana tepat di Almuayyad banyak kenangan yang begitu gue kangenin. mungkin gue akan cerita tentang kenangan-kenangan suasana di Almuayyad dulu yag amat gue kangenin, mungkin nanti bercerita memori indah saat di almuayyad, mungkin juga nanti gue bercerita tentang masa-masa lucu dan memalukan tapi itu semua jadi amat terkenang baik menurut gue sih walaupun agak menyimpang. hehe


anak gaul = ababil

sebagai pelampiasan keterpaksaan gue masuk ke almuayyad jadilah gue pemberontak. tau lah gimana anak muda kalo memberontak itu gimana, waktu itu emang gue lagi labil-labilnya. tapi semua itu terekam dengan baik malah buat gue kenangan terindah walaupun harusnya dikubur baik-baik, menurut gue gak usah dikubur sii kan bisa jadi pelajaran buat kita :D

yang gue kangenin, kabur-kaburan gue dari pondok. cabut gue ini memang sangat lucu dan maho. waktu kelas 1 awal-awal gue masuk, seringnya gue cabut sama si LITA (entah itu orang gak ada kabar lagi), karena kita sama-sama anak baru jadilah kita preman. cabut gue dan lita seringnya ke semarang, ke rumahnya si lita, atau gak ke purwokerto ke tempat eyangnya si lita. ini belum seberapa cabutnya gue menjelajah dunia.

waktu kelas 2 sebenernya ini masa-masa antara mao tobat terus kumat lagi. emang niat awalnya gue mao tobat tuh ya, tapi gara-gara satu hal yang ngebuat gue gak suka sama satu orang akhirnya gue pun makin ganas ( kaya harimau yaak). seringnya gue cabut sama mba otis, mba upik, pitut (sebelum pitut pindah). nah di kelas 2 ini gue kalo cabut pasti tidurnya di ibu konter pink. kalo yang baca anak almuayyad pasti tau bu konter pink itu siapa. buat gue dia itu baik walaupun matre dikit, tapi baik looh udah gue anggep kaya sodara lah. sering tuh ya pulang malem kalo abis pergi sama pitut terus pulangnya ke bu konter pink. bu konter pink seneng kalo yang nginep itu gue, pitut, mba otis, dan mba upi yaa walaupun gue tau soalnya kita-kita loyal sama ibunya, kalo yang laen yang ikut-ikutan nginep situ kadang agak gak peduli sama bu konter.

tapi kaburnya gue gak separah temen gue yang juga sering cabut-cabutan ( ex : dwek, acil, arin, jijrot, dll) dikala kelas 2 itu ya. karena gue gak deket dan gak klop sama mereka soalnya terjadi perselilihan batin di antara remaja (masalah percintaan) jadi gue dan pitut jarang jalan bareng mereka-mereka ini.

kelas 2 ini hampir aja di keluarin, udah 2 kali itu mao di keluarin tapi gak tau kenapa kok ya gak jadi terus. mungkin udah takdir kali ya gue tobat di tempat yang amat berharga itu :D


kelas 3 adalah puncak-puncaknya, puncak dari segalanya. puncak dari kelabilan dan mencari jati diri sampai akhirnya bisa berpikir dewasa. puncaknya setelah acil dikeluarin, mulai nemuin jati diri gue dan mulai menyadarkan diri kalo itu gak bener dan gue harus berubah jadi yang lebih baik dan benar.

parahnya cabutnya di kelas 3 ini, malah jadi si bolang. cabut ke jogja bareng nunung, pertamanya sih tidurnya di hotel tapi karena faktor ongkos yang tidak memadai akhirnya kita tidur di stasiun, muahahahahha bayangin cewek-cewek beduaan tidur di mushola stasiun pagi-paginya karena kedinginan dan ada yang jamaah subuhan akhirnya kita tidur di kursi tunggu, sumfaaah itu pengalaman yang amat terkenang. kayaknya patut di cobain lagi, haha gak laah gilak aja.

sebelum acil di pindahin, sering cabut sama acil. maen sama sinta yang gak tau kenapa jadi deket gitu. gue, acil dan sintapun punya panggilan masing-masing, contohnya gue yang gak tau kenapa tiba-tiba dipanggil tikus. acil di panggil hau soalnya dia kalo ngomong gak jelas hau hau gitu, kalo sinta dipanggil cacing. seringnya kita maen ke GM (grand mall), pada maen billiard tapi guenya diem aja maenan hape kadang, soalnya gue gak bisa hahaha :D

ini dia foto gue bersama acil dan jijrot lagi cabut, hahaha


You May Also Like

0 comment

Terimakasih sudah bersedia membaca, silahkan isi pesan dan kesan atau kritik di kolom komentar dibawah ini

INSTAGRAM