legowo tidak sama dengan pasrah

by - 11:13 AM

~~Assalamualaikum

~~alhamdulillah tugas masih banyak cyiiiin

tulisan ini tertuahkan karena kegeregetan gue, kegemesan gue dikala kumpul-kumpul di BEM siang hari menjelang sholat jumat. diawali dengan obrolan seperti ini

(Nama pemeran disamarkan)

GUE : emang lo bimbel dibayar berapa?
AP  : gak tau gue, gak nanya gue, orang ngajar juga ditelpon, gue juga jarang    dateng
BS  : gue aja baru mau ditraining, 800 sebulan gue (subhanallah)
AP  : ha? berati 50rb sehari dong? 8 kali pertemuan doang ya?
BS  : Iya, emang lo gak minta bayarannya maunya berapa?
AP  : ya gak lah, kan baru gue
BS  : dih kan harus belajar profosional dong, kalo nanti lo diwawancara ditanyain mau digaji berapa terus lo gak jawab, lo gak dipake kali
GUE : orang yang minta gaji berapa gitu gak berkah kata nyokap gue
BS  : bukan masalah itunya, kan belajar profosional, kalo kaya gitu lo gak dipake diperusahaan
GUE : (GEREGETAN PENGEN NGOMONG SESUATU TAPI TIDAK SEJALAN)
AP  : iya sih, gue sih nerima aja, lagian baru belajar juga gue
BS  : yaa istilahnya harus profosional
AP  : tapi kan lo minta gak ditanyain kan?
BS  : iya gue minta
GUE ; geregetan lagi


oke itu percakapan disingkat dikit, jadi intinya ada beberapa temen gue juga di ruangan yang sama, tapi gue berempat lagi ngobrol tentang percakapan diatas. temen gue AP baru aja jadi guru bimbel di salah satu BIMBEL di tanggerang, dia lagi cerita tentang bimbelnya tuh kalo dia ngajar di telpon dulu malemnya, terus ada temen gue juga satu lagi mau di training jadi guru privat yang katanya dia, dia minta bayarannya 800ribu, waaw amazing banget yaa

tapi gue amat sangat geregetan pas lagi obrolin itu, pengen ngomong ''sesuatu'', nah mungkin gue akan mencurahkan ''sesuatu''nya disini


profosional? bener gak si profosional itu cuman punya orang-orang yang mau diagungkan? emang sih kita harus profosional, tapi menurut gue bukan profosional, menurut gue BIJAK. bukan fisik kita yang diliat orang lain profosional sampe kita dicapai materi yang lebih dari cukup buat kita. aduh gak ngerti ya?

gue kembali lagi inget guru-guru gue waktu SMA. BU IDA guru biologi yang udah S2(eh apa S3 ya?), tapi dia tetep bertahan di sekolah gue, sekolah yang bukan favorit tentunya gajinya gak seberapa tentunya ketenaran namanya karena label dia ngajarnya dimana pastinya gak didapet di SMA gue. kenapa dia tetep bertahan? S2 itu bukannya mahal bukan? kenapa dia gak pindah ke sekolah negri yang favorit? gue pun menangkap sesuatu, yaa karena ilmu bu ida tidak dijual dengan materi, ilmu bu ida dijual dengan kemanfaatan untuk orang lain. dibayar berapapun pastinya bu ida tidak mempermasalahkan itu semua, dia mencari keberkahan dan kebermanfaatan untuk orang lain dari ilmu yang didapatnya.

jadi? ilmu itu tidak untuk dijual, bahkan dilelang bukan? jadi kalo lo ditawarin ngajar, dan lo langsung mengajukan mau dibayar berapa bukannya itu menjual ilmu lo? ya, gue menangkapnya seperti itu. profosional? menurut gue itu bukan profosional tapi lebih menjual diri layaknya PELACUR yang menjual harga dirinya dengan lembaran uang.

sadis bukan? hidup ini sadis, sesadis apa yang kita hadapi.


gak usah jauh-juah ke guru biologi gue, yang paling deket ibu gue tercinta. bukan PNS, cuma guru biasa yang dari dulu gak pernah sama sekali mempermasalahkan upah. ibu selalu cerita kalo disuruh privatin terus ditanya mau digaji berapa, ibu selalu gak jawab.dan keberkahan alhamdulillah selalu dateng ke ibu, bahkan melimpah. semua karena keikhlasan ibu menyampaikan ilmunya tanpa menjual ilmunya ke orang lain. let see?


jadi gue gemes profosional diagungkan, layaknya pengen dihormatin. gila hormat! itulah permasalahan negeri kita yang sudah gila segala-galanya, tapi gue yakin diluar sana masih banyak hati-hati yang bijak dan ikhlas seperti ibuku dan guru biologiku :) aaa co cweet :)


doaku hari ini :
ya Allah berilah ilmu yang barokah dan manfaat setelah kudapat dari sini, amiiin :)

~Wassalam
~makasih udah baca :)

You May Also Like

2 comment

  1. wah...itu membuka mata saya dear...:)
    soalnya kemaren dosenku cerita kayak gitu juga...'minta digaji berapa'. tapi yah, guru-guru waktu SMP-SMA egak pernah ngajarin sistem 'minta digaji berapa' itu, mungkin temenmu mencoba bersikap realistis aja. :)

    ReplyDelete
  2. iyaaa kesel aja gitu minta masa ngomongnya digaji berapa? ilmu itu bukan dijual hihi :)

    ReplyDelete

Terimakasih sudah bersedia membaca, silahkan isi pesan dan kesan atau kritik di kolom komentar dibawah ini

INSTAGRAM