look how they shine for you

by - 1:23 AM

bulan sya'ban kemarin ada suatu kejadian, dimana kejadian ini bikin aku super kalut perasaannya. yang tau cuma beberapa orang aja gimana ekspresi aku pas cerita kejadian itu.


kejadian itu adalah ketika aku akan diperkenalkan oleh seseorang yang pasti dia cowok. ini adalah recommended dari bapak khususnya dengan dukungan pam pam dari ibu. ngerasa kayaknya udah tua gitu ya udah macem di kenalin cowok aja ama bapak -_- padahal umurku masih belia 20 tahun.

awalnya aku ngiranya ini cuma becandaan bapak, soalnya bapak ngomong pas lagi makan bareng di ruang makan. lagi cerita gitu ada muridnya dokter gigi blablbalbalalalala, aku yang dengerin cuma makan doang ga bilang "iya pak? haa? oooh"

tapiii tiba-tiba bapak menyodorkan sesuatu. "mau ga kamu bapak kenalin?". tiba tiba keselek bakso, gak sih cuma nahan meringis aja. kaget tiba-tiba ngomong begitu. mana ibu mulai bereaksi pam pamnya. oh ya ampuun gantung akuu aja pak gantuung.

gak sampe situ. suatu hari lagi kemudian bapak ngomong "kamu serius mau sama dokter gigi ga?". keselek sendok. reaksi aku cuma "haaa? kirain udah ga diungkit lagi". tidak menjawab ya atau tidak. ya kalii aku mau jadi anak yang tidak mau membahagiakan kedua orangtuakuuuuh.

selama itu perasaanku kalut, ga kuat rasanya mau cerita sama oranglain. tidak ada yang bisa memahami ke kalutan itu. kaluut kenapa? tanyakan saja pada rumput di padang pasir yang kering kerontang.

seminggu kemudian aku menuju ke purwokerto buat hadir acara ziarah keluarga. setelah sekian lamanya tidak pulang ke purwokerto ternyata banyak yang berubah. banyak santri cowok dan itu membuatku malu malu kucing buat berkeliaran di rumah -_-

ternyata itu dokter gigi emang rajin dateng ke rumah, eh ga ke rumah si ke pondok. solat subuh jamaah di masjid pondok, istighosah juga dateng.

setelah acara istighosah di aula rumah, abangku mulai ngeledek kalo itu dokter udah di depan siap dikenalin. tapi bapakpun diam tidak menyuruhku ke depan. yaudah gagal perkenalan itu. tapi ternyata.... keesokan harinya...

setelah solat subuh dan sholawatan dia mampir ke rumah. bukan buat nemuin aku tapi nemuin bapakku, curhat sepertinya tapi ya ga tau juga. kebetulan aku udah bangun mau nyuci ceritanya. bapak kemudian ngasih tau kalo dia ada di depan, secara reflek aku bilang "ga mauu ah paaak". udah selesai abis itu bapak ga ngungkit-ngungkit lagi.

oh iya sebelumnya aku udah ngepoin itu dokter, yaaa gue dilawan yak apapun bisa gue kepoin *iket leher*. yang katanya ibu ganteng ituu menurut pandangannya dia ini ga kurus kerontang, putih bersih. ealaaah tepok jidat. apa yang dibilang ibu ganteng ini otomatis nyindir cowok pilihanku sendiri -___-

bingung sebenernya kenapa cerita begini ga penting sepertinya. cuma lucu aja kalo diinget lagi. ibuku ini ngebet banget dan yakin banget kalo aku akan berjodoh sama dokter, gara-garanya dulu waktu abis ngelahirin aku ada dokter yang mau ngambil aku jadi anaknya. masyaAllah aminin aja deh dokternya yang ganteng ya yaAllah.

ketika sudah memilih laki laki tapi malah kamu wanitanya tidak diperjuangkan, yasudahlaaaah. mungkin perahu kertasku tidak berlabuh di hatinya. pffffft, ada rasa kecewa tapi heart must go on. biarkan yang berlalu berlalu walaupun tiap hari rasanya greget dan nyesel karena udah memilih tapi salah.

ketika hati ini rasanya gelaaap banget sunyi senyap tapiii look how they shine for you, they disini adalah bintang-bintang. bintang bintang disini adalah keluarga, sahabat, orang sekeliling kamu ;)

mungkin aku bukan pilihannya jadi tidak diperjuangkannya. tetap berdoa mudah-mudahan pilihannya yang terbaik dan memang pantas diperjuangkan.

yuk dengerin soundcloud akuuh, cover yellow by coldplay muhihihi ;)


sebenernya ga nyambung tapi udahlah.

kalo dijodohinnya sama yang ini aku ga akan nolak buuu :D


love,
farha

You May Also Like

0 comment

Terimakasih sudah bersedia membaca, silahkan isi pesan dan kesan atau kritik di kolom komentar dibawah ini

INSTAGRAM