trip gunung gedhe 28-30 Juni 2013

by - 10:41 AM

selamat pagi-

setelah 2 hari 2 malam di gunung akhirnya bisa tidur nyenyak di rumah, mandi pake aer suhu normal, makan enyak, sikat gigi, cuci muka pake ponds beauty

tirp gunung gedhe ini pengalaman pertama saya naik gunung, sebelumnya pernah sih naik gunung cuman bukan gunung beneran yah bisa dibilang ecek ecek maklum cuma 2300 mdpl dan cuma ditempuh 2 jam doang.

berangkat jumat jam 5 sore dari rumah menuju meeting point di tanggerang kelapa dua, karena saya ikut rombongan pacarnya temen saya panggil aja syawal yang ngajak saya dan nina (travelmate gueh). karena saya lupa hari itu adalah jumat jadi saya nyantai nyantai aja pas udah jalan naik busway ke harmoni ternyata macetnya jangan ditanya!. jadi lah saya penyebab keterlambatan keberangkatan menuju gunung putri.

untuk sampai gunung gedhe atau pangrango jalur yang dibuka untuk pendaki cuma ada 3, cibodas-gunung putri- dan salabintana. nah kalo saya dan rombongan itu via gunung putri.

via gunung putri ini kita harus nanjak terus ke atas sampai di alun alun surya kencana yang tingginya 2900-an meter, nah udah sampe surya kencana baru deh kita nanjak lagi 95 meter ke puncak gunung gede.

29 Juni 2013

sekitar jam 2 malem sampai di gunung putri, perjalanan dari tanggerang di tempuh 4 jam dari jam setengah 11 nyampe jam 2 malem. sampai di base camp gunung putri kita istirahat dulu, karena ternyata yang mau naik itu banyaak banget, saya aja sampai kaget ramenya kaya pasar di camp, banyak orang yang baru dateng terus istrahat. jadi leader kita aa nicko mutusin buat naik setelah sholat subuh.

sambil nunggu subuh kita tidur di depan warung karena base camp diatas udah penuh orang, jadi kita dibawah ngambil depan warung yang kosong. ga dingin sih eh belum dingin sih tapi cukup buat bikin badan remuk.

selesai sholat subuh kita siap-siap dulu, isi perut-ngangetin badan-keluarin apa yg diperlukan selama nanjak kaya gula merah dikeluarin, coklat, air minum. 

siap jalan dengan bambu runcing

naik sebentar ke atas kita harus melalui lolos uji simaksi dulu di pos simaksi. ga tau gimana prosesnya yang jelas leadernya ngurusin segala macemnya. yang saya tau itu peraturan sekarang naik gunung diwajibin make sepatu gunung kalo ga nanti harus ada surat pernyataan yang ada materainya. nah berhubung saya dan 5 teman yang lain cuma pake sendal gunung akhirnya kita lama di urusan surat pernyataan.

selesai lolos simaksi kita mulai nanjak masuk ke hutan, awalnya kita ngelewatin kebun-kebun penduduk treknya belum begitu curam cuma naik biasa aja. nah ga jauh dari situ kita nyebrangin sungai kecil, sungai itu sumber air minum terakhir karena nanti sepanjang perjalanan ga bakal ada sumber air lagi jadi isi botol kosong disini. 

rasa air mentah di sana enak kok ga beda jauh sama rasa air aqua bedanya nanti tenggorokan kalian berasa gimana gitu maklum kan belum disteril-in noh airnya jadi bakterinya numpuk kali di tenggorokan. kalo kalian naik gunung jangan kuatir disana ada titik titik sumber air yang bisa dijadiin air minum.

sambil isi botol kita duduk-duduk istirahat dulu, jalannya lumayan jauh si sampe penyebrangan sungai ini tapi untuk sampai surya kencana perjalanan yang ditempuh masih amat sangat jauh.

istirahat di sumber air minum

untuk sampai ke alun alun surya kencana ada beberapa pos yang harus dilewatin, biasanya pos ini dipake pendaki buat istirahat ada yang makan cemilan, masak mie, ngobrol-ngobrol. saya ga begitu apal nama pos-posnya soalnya begitu sampe pos yang ada langsung duduk ngembusin napes, hussssh capeeeek.

trek gunung putri itu setelah nyebrang sungai tadi tanjakan batu-batuan gitu ga lama kemudian kalian akan lewatin akar-akar kuat sebagai pijakan buat nanjak. nah pas bagian akar akar ini pijakannya tinggi banget jadi cukup buat saya dan teman-teman kelelahan. apalagi detik-detik akhir menuju surya kencana beuuuh dari satu tanjakan ke tanjakan lain bikin lemes.

trek menuju surya kencana

awalnya sih satu rombongan lengkap, lama kelamaan mencar ada yang duluan ada yang ketinggalan. nah kalo saya serombongan cuman berempat, saya dan nina (tidak bisa dipisahkan) aang dan ayu. kita berempat rombongan kedua paling depan tapi setelah detik detik akhir ternyata kita disusul rombongan lain ada syawal, bayu, uka, ima, banyak deh. kita kesusul soalnya tiap 5 menit nanjak istirahatnya 10 menit, udah detik terakhir kaki udah lemes bangeeet. tapi ya gitu ga usah nguber gunungnya ga ilang, santai aja seloow nikmatin perjalanannya.

jangan ditanya berapa kali saya berhenti istirahat, jangan ditanya berapa kali saya nanya sama temen saya "masih lama gak?", dan jangan ditanya rasa kaki saya yang udah berasa lemeees banget. jangan ditanya juga seberapa puas saya begitu sampai di surya kencana yang sebelumnya saya cuma mupeng liat di google.

16.00 WIB 29 Juni 2013

sampai di surya kencana sekitar jam 4 sore, bayangin perjalanan hampir 12 jam. katanya sih kalo naik gunung ga bawa apa-apa cuma bawa diri nyampe surken cuma 4 jam, apaaah? gue agak sedikit ga percaya jauh banget gilaaa masa bisa 4 jam? terus kalo bawa barang 6-8 jam-an gicuh, ini gue masih sedikit percaya. mungkin karena kebanyakan dari rombongan gue pemula dan maen tunggu-tungguan terus jadi lama deh kita.

sampainya di surya kencana saya melihat hamparan savana edelweis, pertama kalinya liat edelweis yang masih utuh di pohon aaaaaaa nikmatin udara kesejukannya takjub liatnya ada padang edelweis di antara gunung bukit gitu.

sampe surya kencana :D

karena belum makan nasi dari pagi, saya dan nina langsung makan nasi padahal harusnya buat tenda dulu. jadilah akhirnya setelah makan nasi ujan turun sampai magrib, tenda baru dibuat satu. celana saya basah, jangan ditanya dinginnya kaya apa yak. katanya seminggu itu disana ga ujan panas terus nah pas hari itu ujan gede banget jadi dingin bangeeeet berkali lipat. mau pipis saya aja takut gelap udah malem ga ada sinar lampu, abis ujan.

abis ganti baju saya dan nina memutuskan untuk langsung tidur di tenda. saya dan nina ga bawa sleeping bag, cuma cece yang bawa. dinginnya ituu ya saya jelasin masuk ke punggung nembus ke dada -,- kaki saya ga bisa nahan dingin, jadi setiap saya berhasil tidur beberapa menit kemudian bangun menggigil badan, badan tuh bergerak sendiri kedinginan padahal udah saya siasatin pake baju dobel dobel, jaket, tetep aja ga mempan. banyak yang ga bisa tidur, malah temen rombongan saya si uka kedinginan sampe diangetin kompor di tenda cowok, ada juga yang ga bisa tidur malah nyanyi, ngegosip.

setiap kebangun saya selalu nanya "jam berapa nih?" yang saya harapkan pas saya buka mata udah subuh tapi ternyata eh ternyata masih tengah malem -,- penderitaan kedinginan saya berlanjut sangat lama.

30 Juni 2013

pagi pun datang, dingin semakin menusuk-nusuk. di dalam tenda udah kedengeran suara mamang yang jualan nasi uduk "uduk uduk angeet, kopii.... uduk uduk angeet" harganya 8.000 tapii jangan heran pas buka bungkusannya ternyata nasi kuning dan dingin -,- oh iya banyak yang jualan di surya kencana loh tapi harus kaget kalo tau harganya, pop mie aja 10.000, kopi 5.000, air minum viro 10.000. hemmm mikir keras buat mau ngeluarin duit segitu banyaknya yak.

saya dan nina memutuskan untuk keluar melihat keindahan sunrise, tadinya mau balik ke tenda tapi pas liat keluar nampak si orange yang sangat cantik saya dan nina pun buru-buru keluar. dan ternyataa ga salah kita keluar pemandangan luar biasa subhanallah, ga salah kalo banyak orang mau capek-capek naik gunung cuma mau liat keindahan dari ciptaan Allah, keindahan dari yang cantik dari yang paling cantik.

semakin lama warna orangenya semakin kuat kemudian dibiaskan lewatin awan yang menghasilkan hamburan warna orange, kemudia mataharipun naik keatas perlahan memberikan kehangatan edelweis dan pohon lainnya juga untuk pendaki-pendaki yang kedinginan. aaawwwwh ini yang akan saya rindukan sunrise.

setelah menikmati keindahan sunrise, saya dan teman-teman bergegas packing lagi untuk melanjutkan perjalanan ke puncak gunung gedhe. ngerobohin tenda, ngumpulin sampah. jangan lupa bawa sampah turun jangan sampe ya buang sampah di puncak kasiaaan udah indah banget asri banget tega ngotorin? ga punya ati kalo mau ngotorin.

sunrise cantik dari yang paling cantik

suka sama foto ini ;3

edelweis tanaman abadi jangan dipetik biarkan mekar ditempatnya :)

beautiful place surya kencana

menuju puncak gunung gedhe kita harus jalan ke arah barat surya kencana, disana kita makan dulu sejenak karena daerah barat sana ada sumber air jadi bisa masak-masak mie dan nasi disana. pas jalan menuju barat surya kencana mendadak dada saya sesek sakit ototnya kaya ditarik gitu, sebenernya sakitnya udah dari pas ngeliat sunrise tapi belum parah, nah pas lagi packing dada berasa banget sakitnya. sepanjang perjalanan saya berusaha menahan rasa sakitnya supaya ga nyusahin temen-temen lainnya, tapi apa daya sakitnya itu buat saya ga bisa ngomong (terbata-bata ngomongnya) dan buat saya nangis, sakiiit banget. akhirnya di tengah perjalanan saya lemes duduk tak berdaya ngelus-elus dada, ada yang mijetin tangan-kaki-punggung. semua jadi histeris -,- bukaan asmaa bukaaaaan, dikiranya saya punya asma padahal itu bukan asma bukan sesek ga bisa napes duh gimana yaa ya gitu deh. saya pun langsung ambil ancang-ancang langsung minum sari kurma, mijit-mijit dada.

menuju barat surya kencana

alhamdulillah pas istirahat di ujung barat surya kencana saya berjemur di bawah terik matahari, dulu waktu bapak saya abis dirawat di rumah sakit karena jantung, setiap hari selalu jemur dadanya dibawah matahari, nah saya ngikutin dah tuh kaya bapak. alhamdulillaah perlahan dada saya ga sakit cuman kalo dari diri terus duduk dada langsung berasa sakitnya. saya yakin banget ini gara-gara masuk angin karena saya ga bisa ngentut dan tahak sepanjang malem itu, biasanya kalo saya masuk angin itu selalu tahak dan kentut -,-


abis sakit tetep aja bisa senyam senyum di foto


selesai masak mie untuk bekel perjalanan turun dan sarapan, langsung beranjak ke punca gede. cuma 95 meter tapi jangan berharap treknya gampang, oh nononono, jalannya batuan dan terus nanjak nanjaaak. pas nanjak kemarin masyaAllah kaya orang mau masuk ke mall, rame bangeeet jalanannya. 


istirahat sarapan dulu sebelum naik ke puncak

sebenernya naik ke puncak itu bisa ditempuh 30 menit cuman karena kaki ini udah lelah dan saya juga pemula naik ke atas jadi mulur 45 menit. hemmmfh. semua terbayar pas udah nginjekin kaki ke atas, liat n pemandangan ke bawah. tapi lagi lagi apesnya selalu aja pas sampe puncak kabutnya turun jadi pemandangannya ga semua keliatan jelas, gunung pangrango aja ga keliatan :( tapi saya cukup bersyukur sampai puncak gede.

trek menuju puncak gedhe
mendekati puncak kelelahan -.-

naiknya berjam-jam tapi di puncak cuma beberapa menit, karena kita harus turun cepet-cepet biar ga kesorean pulangnya, dan juga karena harus buru-buru makan siang. yaaah begitulah naik gunung udah kesampaian cuma beberapa menit aja diatas. 

alhamdulillah 2985 mdpl :)


kita turun lewat jalur cibodas, katanya sih normal turun lewat sana 4 jam kalo ga bawa tas istilahnya lari bisa 2 jam-an lebih iyuwwh lagi lagi gue ga percaya. awalnya gue ngira turunnya bakal deket, tapi ternyataaa lebih jauh dari yang dibayangkan, dan lebih jauh dari jalan jalurnya gunung putri. dikiranya jam 4 gue bakal udah dibawah, tapi jam 4 gue malah baru nyampe kandang badak -___-

turun via cibodas

kalo lewat jalur cibodas kalian bakal nemuin banyak air terjun, suara kodok, jangkrik, burung, monyet. karena jalur ini deket sama tempatnya hewan-hewan konservasi. sebenernya jalur cibodas ini lebih seru dibandingkan gunung putri karena kealamannya itu lebih indah cibodas, banyak sumber air. tapi hati-hati aja yang camp di jalur cibodas karena banyak hewan yang masuk ke daerah pendaki. saya diceritain ada anak macan yang tiba-tiba tidur disebelah pendaki, bangun bangun si pendaki kaget terus langsung ngebunuh itu anak macan karena saking takutnya.

gak enaknya di cibodas ini jorook, karena wilayah campnya sempit, sampah berserakan banyak banget. apalagi di kandang badak di sumber airnya orang orang bekas nyuci piring bekas-bekasnya bukan buang di plastik malah buang disitu iyuwh jorok banget.

di jalur cibodas ini kalian akan menemukan titik titik dimana diuji nyalinya. tanjakan setan dan jembatan sumber air panas. untuk tanjakan setan terkenal banget kayaknya, soalnya kalo saya searching google gunung gedhe pangrango pasti ada cerita tanjakan setannya.

saya gak ngambil foto pas tanjakan setan karena situasinya ngantri dan saya deg-degan banget. gimana ga deg-degan coba turun pegangan tali doang kaya wall climbing gitu, saya cuma bisa nelen ludah. tapi ternyata ga seseram yang saya bayangkan, ternyata gampang dan enak gelayutan gitu hehe. tapi ya salah pijakan kaki saya bisa kepeleset dan kebentur batu. bisa sih ga lewat tanjakan setan, pilihannya ada dua manjat pohon disebelah tanjakan terus loncat atau muter rutenya sampai bawah. 

pos sumber air panas, nah saya dan sebagian rombongan sampai di sumber air panas sudah malam, jadi yang keliatan cuma uap air panasnya aja. udah gitu cuma bisa pengangan tali doang disebelahnya jurang, jadi harus penuh ekstra hati-hati. untungnya a' nicko baik hati menuntut gue meloncati batu demi batu sampai ujung. tapi gue sempet kepeleset akhirnya merasakan air panas yang emang ternyata bener panas bangeeeet -,- deg-degan banget waktu di air panas ini, udah gelap bekel senter doang ama pegangan tali, dikira gue itu cuma pendek aja gitu jalannya ternyata panjang bangeeet, alhamdulillaah slameeeeet.

1 juli 2013
perjalanan turun panjang bangeet dan cukup lama, sampai di pos terakhir jam setengah 2 malem bayangkaaan turun doang masyaAllaah lamanya. karena jalannya pelan pelan dan ada salah satu temen yang colaps di tengah jalan jadi ya pelan-pelan deh.

bayangin kaki sebelah kiri lutut udah linu, telapak udah sakit lemes rasanya udah ga bisa nahan badan lagi untuk ngerem pas turun, persediaan minum juga abis, kuat karena pengen cepet pulang. pundak udah pegel mikul tas dari hari jumat.  tapi alhamdulillaah dikasih kekuatan sama Allah sampai bawah.

perjalanan turun ditempuh hampir sama pas nanjak yaah kurang lebih 12 jam lah yaa. waaaw sekali, harusnya cuma 4 jam atau 6 jam, sebagian rombongan aja ada yang udah sampe jam 5 (tepok kaki) waaaw kan cewek lagi itu yang nyampe duluan.

sampai dibawah kita turun lagi ke warung-warung dibawah di area parkir, jalannya sangat jauh sekali sodara-sodara. di warung cibodas digunakan juga buat base camp pendaki disewakan loh, banyak bangeeet. 

karena menunggu jemputan truk sewaan yang baru jalan dari jakarta jam 2 malem, kami serombongan istirahat tidur sejenak di warung base camp. walaupun cuma tidur beberapa jam tapi asli nikmat bangeeeeet. jam stengah 5 kita dibangunin sama daeng, dan langsung cus ke jakarta.

pengalaman naik gunung pertama kali ini banyak banget pelajarannya. kalo ada temen yang colaps jangan ditinggalin dibantuin walaupun kita sendiri capek seenggaknya kita lebih kuat dari dia. kalo ada temen yang udah ngerasa capek down, kuatin semangatin sampe ujung puncak dan kembali turun. kalo ada temen keausan kasih seteguk air minum di botol kamu. kalo temen ada yang kedinginan yakinin temen kamu kalo dingin itu bisa diterjang. kalo ada yang kelaperan kasih simpenan makanan kamu yang ada di tas.

kemarin pas naik gunung saya lagi menstruasi, pesen saya yang cewek lagi menstruasi kalo ganti pembalut di tenda aja dan sampah pembalutnya dibungkus plastik dan dibawa pulang, jangan buang darah kotor disana sekalipun tisu basah yang buat cebok.

jangan lupa bawa sleeping bag biar ga kedinginan, latihan fisik, mental, rohani. jangan lupa bawa jaket tebel, tolak angin, gula merah, coklat.

the leader team, a' nicko


terimakasih temen-temen semua yang mau menuntun saya sampai ke puncak, a' nicko yang sabar banget nuntun kita cewek cewek manja, syawal yang udah ngajak, aang yang udah nemenin nanjak sampai puncak dan mijetin tangan waktu dada sakit (ga ada efek jadi sembuh sebenernya) tukang modus, riki-daeng-leon-ilham-mas bayu, ima-ayu-uka-putri, cece-ana-evi, terimakasih semuanya semoga kita bisa ketemu lagi. dan terimakasih buat nina my travelmate yang ga pisah sejengkal pun dari saya, selalu berdua dari naik sampai turun mmmuuuuuuuuach :*


tepar di trek semua pada tidur

jangan buang sampah sembarangan!!

selamat malam-


You May Also Like

2 comment

Terimakasih sudah bersedia membaca, silahkan isi pesan dan kesan atau kritik di kolom komentar dibawah ini

INSTAGRAM