islam itu sama hakikatnya

by - 7:36 AM

senin yang lalu saya didatangi oleh aslam ponakan sepupu yang lebih tua setaun dari saya, masih muda umur 20 udah punya ponakan umur 21 -.-

aslam ini teman main kecil saya sewaktu saya SD, jadi waktu SD saya ini mondok di jogja nah kalo libur saya sering dibawa budhe nginep ke rumahnya di purwomartani jogja, nah kalo saya lagi nginep kadang ada si aslam, ema (adeknya aslam), najwa. saya ingetnya temen kecil saya mereka hehe.

kemudian kita beranjak dewasa, ga sadar saya ini makin tua dan ternyata sudah dewasa. kita (saya dan aslam) saya menyadarinya kedewasaan kita dari pembicaraan dan obrolan atau diskusi kecil kami waktu hari senin lalu di kampus saya. 

jadi aslam ini adalah jemaat ahmadiyah, jangan ditanya keluarga besar saya tidak saklek NU/muhammadiyah/ahmadiyah. tapi di keluarga besar saya ada 3 macam emmm saya berfikir dari dulu hanya sebuah organisasi atau sekelompok saja, walaupun mayoritas keluarga besar saya adalah NU karna saya keturunan dari sesepuh kyai di kampung yang dari dulu emang udah NU malah pejuang NU bisa dikatakan begitu.

lanjut lagi tentang aslam, dia adalah cucu dari budhe saya, mbaknya bapak saya kalau saya sering dapet cerita dari bapak budhe saya ini wanita yang sholehah dan sangat cerdas. suaminya pakdhe ali yang sudah lama menjadi jemaat ahmadiyah yang kemudian seluruh keluarga besarnya sampai cucu atau cicitnya nanti akan menjadi jemaat ahmadiyah karna ahmadiyah sudah ada sejak lahir (begitu kata aslam) tapi proses sampai benar ke "ahmadiyah"nya merupakan proses yang sangat panjang, karna terlahir dari diri sendiri dengan pemahaman yang dewasa.

ketika aslam memberitahu kalau dia pengen ngobrol-ngobrol dengan saya, saya tahu nantinya aslam pasti akan cerita tentang "ahmadiyah", setelah saya sampaikan keinginan aslam ini ke ibu saya, ibupun bilang "ya gapapa, kamu sudah punya dasarnya insyaAllah Allah selalu menjaga". ya saya tidak mungkin menolak. bapakpun yang sudah dari dulu sering diceritakan oleh pakdhe ali mengenai ahmadiyah, beliau tidak pernah menolak untuk mendengarkan pakdhe ali atau bahkan berdiskusi kecil namun tidak berdebat merasa benar.

setelah makan di kantin kampus kemudian aslam memulai obrolannya dengan curhat, kalau dia lagi deket sama cewek yang ternyata perempuan yang ada di doanya waktu dia SMP, lucu ga sih bocah SMP doa minta sama Allah "yaAllah berikanlah jodoh wanita yang kulitnya putih, badannya bongsor lebih dari aslam, dan cantik". -.- kemudian titik permasalahannya disampaikan aslam yaitu si cewek ini adalah keluarga dari NU. dan ini menjadi permasalahan besar karna jemaat ahmadiyah harus menikah dengan jemaat ahmadiyah juga. kenapaaa?

kita saya tanyakan "kenapa sih?" padahal saya paham, namun saya hanya ingin tahu alasan dari "mereka" yang ternyata sama dengan sepemahaman saya. aslam mengibaratkan seperti saya suka jeruk tapi kamu enggak masa iya kamu mau ngikutin saya makan jeruk juga?

kemudian, saya memulai obrolan kecil "aku gak tau kenapa si harus ada NU, muhammadiyah, ahmadiyah, liberal, syiah, banyak banget, ga paham kenapa harus aku ini NU loh, aku muhammadiyah loh" dan saya juga nanya sejak kapan aslam menjadi jemaat ahmadiyah atau meyakini ahmadiyah.

dari sini lah saya mendengarkan secara langsung dari aslam kenapa jemaat ahmadiyah meyakini ahmadiyah bukan ajaran yang sesat, tujuan ahmadiyah bukan untuk merusak bahkan mendamaikan, kenapa ahmadiyah tidak diterima di masyarakat? seluruhnya yang saya pertanyakan di diri saya di jawab oleh aslam.

kita tidak akan mengerti kalau tidak mengenal bukan?

saya menerima apa yang diyakini oleh aslam, karna menurut saya berhak seseorang meyakini dan mengikuti apa yang dia pahami. saya mengerti kenapa banyak orang mengatakan ajaran ahmadiyah sesat karna masyarakat khususnya di Indonesia.

cerita tentang ahmadiyah ini saya simak baik-baik, saya ingin mengetahui lebih jauh kenapa ahmadiyah tidak diterima di Indonesia. namun saya tetap mempercayai apa yang sudah saya dapat selama ini, seperti saya pertanyakan dengan ibu saya tentang beberapa hal dan ibu saya selalu menjawab syariat tidak ada yang berubah saklek. yang ada di hadist maupun alquran beberapa ada yang ghaib tidak melulu harus benar di imajinasikan ada yang hanya harus kita yakini di dalam hati, karna kalau sudah di imajinasikan jadilah kita selalu akan menghayal bentuk dalam alquran seperti apa yang kita bayangkan. dan itulah yang saya terapkan saya tidak ingin mengimajinasikannya, cukup dengan saya teguhkan di hati saya.

cerita ahmadiyah ini kemudian berlanjut di cerita buku-buku motivasi, aslam menyodorkan saya beberapa buku salah satunya buku yang ada di rumah tapi gak pernah saya baca hahaha saya bacanya novel galau sih. pas saya buka buka ternyata isinya bagus dan sesuai dengan apa yang selalu kita alamin juga. bukunya itu judulnya 7 keajaiban rizki, isinya bukan sedekah sedekah gitu ternyata isinya tentang otak kanan dan kiri dan bagaimana kita menggunakan kedua otak kita melakukan sesuatu.

kemudian saya ngetawain diri saya ternyata saya sering menggunakan otak kanan tapi saya ini kurang ACTION nya, ya otak kanan lebih ke berimajinasi atau bermimpi. seandainya gini saya mau nikah muda, nah kalau otak kiri saya bilang ah ngapain nikah muda, nikah itu kan harus mapan dulu punya kerjaan tetap, gaji tetap rumah dan sebagainya. entah kenapa saya tidak berfikir jauh kesana ya yang saya pikirin saya mau nikah muda, murah rejeki, ada yang anter jemput tiap hari, ada yang ditungguin tiap di rumah, ada yang dimasakin tiap hari  bahagia dunia akhirat hahahaha :D

nah tapi saya hanya bermimpi saya ga ACTION. nah kalau saya mau sesuatu seharusnya saya memantaskan diri!! nah ini dia saya ga eh belum melakukannya. dan aslam menyodorkan saya buku ini dan langsung bilang kalau mau sesuatu dan mau tercapai harus memantaskan diri dulu. 

kalau saya mau nikah muda, saya harus mantesin diri dulu harus rajin-rajin ngerjain pekerjaan rumah, nyelesein kuliah dengan baik, belajar jadi ibu yang baik, memperbaiki diri lah intinya. kalau saya mau calon suami saya penyayang sayang sama keluarga terutama ibunya nah harusnya saya memantaskan diri dulu nyayangin emak duluuu.

selain action, saya ga nargetin tanggal. harusnya saya nargetin tanggal contohnya gini selesai ngerjain bab 2 sps, udah saya gitu aja nah harusnya saya nargetin tanggal 30oktober selesai bab 2 !!!

ini jadi teguran buat saya :D lumayan menghibur diri hahahaa

terimakasih diskusi kecilnya aslam, ditunggu main main ke jakarta lagi. tulisan ini cuma rangkuman aja kalau ditulis semua bisa panjaaaang bangeeet. sebenrnya ini curhatan aja sih hehe

wallahualam bisshowab :)

You May Also Like

0 comment

Terimakasih sudah bersedia membaca, silahkan isi pesan dan kesan atau kritik di kolom komentar dibawah ini

INSTAGRAM