komitmen

by - 12:39 PM

setelah kemarin baca blog dari salah satu hijabers yang nikah muda, saya jadi ngiri karna di usia mudanya suaminya sudah berani untuk berkomitmen tanpa bertele-tele panjang lebar tujuan utamanya adalah menikah.


umur saya masih 20tahun, tapi entah kenapa dari dulu saya mengimpikan nikah muda, kenapa ya? mungkin karena semua kakak saya nikah muda :D

semenjak kuliah, tepat SMA kala itu saya sudah memutuskan tidak mau pacaran selain karna trauma, bosen, udah nyaman sama kemandirian gak bergantung sama cowok. tapi takdir berkata lain. nyesel atau tidaknya langkah saya pacaran itu campur aduk. saya selalu saja terbesit "coba dulu saya gak langsung begitu aja terima dia, atau gak pernah deket sama dia"

apa sih komitmen itu? kalo berbicara komitmen, semenjak saya kuliah lebih tepatnya di tahun kedua saya kuliah saya mulai berdiskusi sama hati sendiri tentang komitmen ini. mungkin alasan komitmen inilah yang selalu bikin saya putus nyambung karena prinsip komitmen saya ini makin lama makin kuat.

jujur susah untuk ngajak atau saya sebagai cewek tiba-tiba langsung bilang "oke kalo mau terus kita harus punya komitmen", jelas saya ga pernah ngambil sikap itu karna menurut saya sikap itu hanya diambil oleh laki-laki dan saya sebagai perempuan memilih iya atau tidak diajak untuk berkomitmen. 

ditahun kedua juga kedua orangtua saya sudah wanti-wanti, karna saya sudah mengenalkan pacar saya (dulu), kedua orangtua selalu bilang "kamu serius gak? kalo ga serius mending ga usah pacaran" terutama ibu yang selalu wanti-wanti karna saya ini perempuan ga baik pacaran terlalu lama atau malah pacaran.

komitmen menurut saya sama aja kaya memperbaiki diri, gini loh aku ini calon kamu harus mempersiapkan segala sesuatunya sebelum nanti jalanin hidup aku, gini loh aku punya list impian yang mau aku kejar bareng kamu nanti, gini loh usaha aku untuk mencapai tingkat pernikahan sama kamu. dan inti itu lah yang saya selalu baca di beberapa blog orang yang mau nikah :D *kepo tingkat tinggi*

saya masih muda dan saya emang lagi hobinya jalan-jalan. mau kesana kemari loncat sana sini, tapi saya selalu berfikir kalo jalan-jalan sebisa mungkin duit yang saya pakai adalah duit kerja keras saya bukan dari uang bulanan ibu bapak. saya belajar mandiri biar nanti setelah saya melakukan akad dan menjalani hidup sama suami saya gak bergantung ibu bapak lagi. itu prinsip pertama hidup saya kalau bisa malah saya ngasih uang bulanan untuk bapak ibu.

kalo saya lagi cerita mau jalan-jalan ibu selalu bilang "kejar kuliah dulu lah, jalan jalan nanti aja". dan itu ngerem saya untuk tidak selalu memuaskan hasrat jalan-jalan saya. ke mall, liburan, shopping, dll. saya selalu ngerem hal itu karna dari kecil saya emang gak suka terlalu ngoyoin duit.

menurut saya dalam hal memenej uang adalah sebuah komitmen juga. saya perlahan paham bagaimana orang itu benar-benar berkomitmen sama saya, ya dari sini bagaimana dia bisa memenej uang dia dan usaha dia untuk cari duit sendiri.

muluk gak sih kalo saya berharap pasangan saya kaya gitu? apa saya yang kurang bersyukur atau kurang bersabar? rasanya sudah cukup bersabar selama 2 tahun ini melihat perkembangan.

saya sudah dewasa, gak mau main-main lagi atau main-main sama perasaan hati saya atau orang lain. salah satu komitmen versi saya, bagaimana dia si cowok perlahan memasuki saya di keluarganya, atau sebaliknya. ga gampang kadang keluarga menerima pilihan kita, tapi kalau benar-benar niat dari hati tanpa ada dusta keluarga pasti dengan tangan terbuka kok.

kemudian komitmen versi saya adalah bagaimana si cowok handal dalam menyelesaikan masalah. pas pacaran aja ga bisa ngatasin masalah gimana nanti berkeluarga bisa cerai rujuk naudzubillah. mau bagaimanapun cowok itu diatas cewek, dan cowok mau ga mau harus dewasa ngalahin ego dan gengsi sampe darah penghabisan buat berjuang. dan dari sikap ini saya bisa langsung menilai komitmen dia, walaupun saya selalu aja ngasih toleransi kesabaran selama beberapa waktu.

ketika komitmen versi saya ini mungkin jadi suatu apa yaa? gak tau kenapa saya merasa karna saya berfikir jauh ke komitmen membuat saya jadi langsung "ah gitu terus, ga ada seriusnya ga ada usahanya ga ada jujurnya ga ada komitmennya". ga tau kenapa otak saya selalu tersetting kaya gitu.

titik terakhir kesabaran saya adalah terakhir kali ini. saya ga ngerti saya yang salah karna terlalu jauh untuk berfikir komitmen ini, atau saya yang terlalu ngarep dan salah ngambil langkah.

ibu selalu bilang kalau ga ada seriusnya dilepasin aja, jangan buang waktu masih muda kejar impian kamu kejar kuliah dan bla bla bla intinya saya disuruh ga usah pacaran -.-

mungkin emang kesiapannya belum ada dan masih pengen ngebahagiain diri sendiri. bener kata syawal (cowok impian jadi lelaki mapan yg nikah umur 28tahun, pacar dea : cewek ingin nikah muda) kalo emang serius ada komitmen ngapain lama-lama, berarti dia belum siap cuma berani ngomong mending ga usah pacaran aja.

jadi? jangan berani berjanji atau mengucap sesuatu kalau emang belum siap. 

jadi? jangan berani membawa hubungan kalau niatnya main-main.

bukan anak ABG lagi kaya anaknya ahmad dhani cinta monyet (ga nyambung). gimanapun harus dewasa dalam bersikap bukan dalam hal berantem waktu pacaran aja, toh saya atau perempuan selalu diam bukan karna saya ga dewasa -.-

nah syudah lah 3 tahun ini hancur lebur begitu saja. ga gampang loooh yang pacaran setaun aja udah kaya apa kecewanya ya. lebih baik saya menghilang dan mundur dari pada makan ati terus kan sakit ati booook.

makannya jangan berani pacaran lama-lama. kalo mau pacaran udah sebulan putusin selesai- cari lagi 3 bulan putusin selesai- cari lagi udah gitu terus kaya vicky prasetyo tuh. hancur anak bangsa kita. 

jangan berani pacaran atau cinta-cintaan, dicerna dulu deketin aja terus diem-diem jangan bilang suka terus pacaran deh, deketin aja terus taaruf gitu, eh ntar tiba-tiba ngelamar aaaah itu lebih so sweet sepertinya. tapi deketinnya satu orang aja jangan semua cewek dideketin juga -.-

sudahlah, selamat pagi

selamat mengejar nikah muda- *tetep ye*

You May Also Like

0 comment

Terimakasih sudah bersedia membaca, silahkan isi pesan dan kesan atau kritik di kolom komentar dibawah ini

INSTAGRAM