perjalanan ke wonogiri

by - 8:48 AM

 Awalnya, teman SMA- mbak firda ngemention ke twitter nanya kalau abahku bakal ngasih pengajian di tempat dr.Eka minggu depan atau ga? dan langsung aku tanyakan ke bapak, nah menawarkan dirilah untuk nganterin beliau. sebenernya ga tau ada apa sampai aku tertarik untuk ke wonogiri.

Perjalanan ke Wonogiri ini dijemput mobil carteran yang sudah dicarter oleh dr.Eka, awalnya ngira kalau carteran mobil ini dari Wonogiri jadi takut supirnya kecapean ternyata setelah ngobrol supirnya itu orang dari perusahaan penyewaan mobil. 

Jam stengah 8 start dari Purwokerto, ternyata sampai di Wonogiri perlu waktu 8 jam. Melelahkan sekali, karna baru sekali ke Wonogiri saya ga tau bakal lewat mana, yang saya tau Wonogiri itu deket solo, atau sukoharjo.

Memang saya bakal ngira perjalanan ke Wonogiri ini akan lewat Jogja, jleeeeb. ngetawain diri sendiri dan menyedihkan diri sendiri, ngerenungin diri sendiri. Untungnya lewat jogja cuma lewat ringroad trus bablas cus ke jalan solo, tapi perjalanan kesedihan ini atau kesakitan karna kenangan ini kaya di film the GIVER (udah nonton belum? belum ya? yaudah ngasih tau doang). Perjalanan kesakitan mengenang ini ga cuma sampe di Jogja, ternyata saya lewat klaten tepatnya pasar pedan, jadilah makin jadi nahan tangis, nahan buka mata tapi tetep coba nginget puzzle puzzle kenangan. pfft.

aah lagi lagi itu sebuah perjalanan ya far-

lovelyable banget langitnya


Sesampainya di Wonogiri saya disambut langsung oleh dr Eka dan istri. FYI dr.Eka ini adalah suami dari adik sepupu satu buyut, mba dr. Nining. Beda mbah, ukurannya masih jauh tapi ya masih deket. dr.Eka ini membuka jadwal pengajian rutin di rumahnya, setiap sebulan dua kali. nah biasanya yang isi pengajian itu pak kyai Adib, atau guru saya waktu SMA. yaaah dunia emang seumpiiiit yah saudaraaah.

Rumahnya geudeee banget, oh ya sampai wonogiri di komplek rumahnya mas Eka itu sepii banget, ga ada orang yang keliaran, rumah juga kayak kosong, sunyii bangeet sampe saya dan bapak dan supir heran ini orang pada kemana, karna saking sepinya.

dr.Eka ini baik banget, yaampun tawadu' banget. ngormatin bapak dan saya banget. pokoknya pas disana udah kaya servisan hotel, jadilah saya dan bapak betah disana, hehe. karena rumahnya nyaman dan adem. 

yang bikin saya kagum, dr.Eka ini ga ada habisnya cerita tentang mbah Malik, mbah buyut saya. kekaguman saya ke simbah jadi nambah, ya-robbi kadang suka malu dan ngerasa ga pantes jadi cicit beliau atau punya garis nasab beliau. 

tidak lama kemudian fikri dan abahnya yang juga kepala sekolah SMA saya dulu datang ke rumah mas eka. dunia sempit bangeeet kaan, abahnya fikri atau pak ranto ternyata juga sering dateng ke pengajian di rumah dr.Eka. ya ampun sempitnya dunia.

malu kalo ketemu pak ranto, karena saya adalah anak yang pualing buandel dan nyusahin, mungkin kalo saya bukan siapa-siapanya simbah saya udah dikeluarin, tapi itulah keberkahan, saya malah bersyukur bisa kenal pak ranto dan guru-guru SMA saya yang lain. beliau-beliaulah yang membuat saya menjadi sekarang ini. terimakasiiiiiih cik gu!

saking asyiknya ngobrol sampe ga inget waktu, bapakpun ga ngerasa lelah padahal perjalanannya lumayan loh, saya aja ngerasa capek banget. harusnya nyampe istirahat, bapak malah keenakan ngobrol sampe magrib. 

Malamnya pengajian rutin dimulai, saya gak tau kalo malam itu ternyata pengajian thoriqoh, padahal di rumah sendiri saya ga pernah ikut pengajian thoriqoh karena isinya ibu-ibu bapak-bapak, naah berkat ikut inilah ilmu saya nambah. Pak adib juga isi pengajian rutin tafsir, waktu itu bahan satu surat, Al-ashr. satu surat tapi ternyata maknanya dalem. yang saya benar-benar catat perkataan ini, harusnya dalam bahasa jawa tapi saya artikan 

"jangan tidur di waktu srengenge (tenggelamnya matahari) itu antara ashr ke magrib, karna kalau nanti malaikat datang kemudian kamu terbangun langsung ditanya "man robbuka?" pasti linglung dan lupa, jadi jangan sampai kita diambil diwaktu srengenge dan sedang terlelap tidur" 

setelah pengajian, bapakpun masih asik ngobrol sama mas eka, saya udah ngacir ke kamar rebahan. nikmatnya tidur di rumah orang ya ini baru pertama kalinya, eeh jadi betah biasanya saya atau bapak itu paling ga betah dan ga nyaman kalau menginap di rumah orang, tapi baru kali ini,hihi.

celpih dulu sebelum keluar 

Paginya, saya diajak sarapan di luar, ternyata Wonogiri itu kecil. Setelah sarapan Soto Wonogiri, saya diajak keliling kota, eh keliling kotanya ternyata cuma seimprit doang, satu belokan ketemu kota lurus udah sampe rumah dr.Eka. 

Perjalanan ke Wonogiri ini sangat berkesan menurut saya, kerendahan hati dari dr Eka dan mba nining yang patut dicontoh, kebaikannya pula.


Terimakasih mas Eka dan mba Nining, semoga kebaikan kalian diberkahi Allah selalu, perjuangan kalian selalu dibimbing Allah, Amin.

Perjalanan pulang ke Purwokerto jangan ditanya ya, sama kaya berangkatnya bedanya pas lewat jogja lewat kotanya, cukup sekian.











Indah ya?
Indonesia!

salam,
farha

You May Also Like

0 comment

Terimakasih sudah bersedia membaca, silahkan isi pesan dan kesan atau kritik di kolom komentar dibawah ini

INSTAGRAM