joob seeker

by - 9:55 AM

Assalamualaikum, kali ini mau berbagi pra pengalaman sebagai joob seeker. Ternyata sebagai joob seeker itu sangat keras sekali kehidupannya.


Hari ini saya bertemu dengan teman-teman kuliah yang juga baru mau wisuda 2 minggu lagi seperti saya. dan seperti biasa kalau ketemu ga sebentar ada aja yang diobrolin. kali ini pembahasannya bukan lagi tentang masalah skripsi, melainkan masalah cari pekerjaan.

saya sebagai anak ke-empat sebenarnya ga begitu krusial buat harus kerja di suatu perusahaan dan dapat uang. dan sebagai anak ke empat yang berumur 22 belum dilamar orang sebenernya jadi pikiran kedua orangtua, maklum semua kakak sudah menikah di umur tersebut, hiks ga usah dibahas.

jadi awalnya saya ingin memutuskan untuk ga kerja, menikah. tapi berhubung belum ada yang cucok akhirnya lari ke mau S2, berhubung liat ibu bapak sudah tua jadi saya mundur karena tau tenaga mereka cari uang itu udah tinggal sisa sisa menikmati hasil sebenernya, akhirnya saya mikiir untuk membahagiakan mereka, dan membulatkan diri untuk cari pekerjaan. 

kedua orangtua gak nuntut buat saya kerja dan menghasilkan uang, toh mereka kalau saya memutuskan S2 atau ngajar di yayasan kedua orangtua fine fine aja, buat mereka asal saya bermanfaat mereka udah seneng dan lega. tapi, sebagai anak saya kadang mikir untuk sekiranya bisa buat mereka menenangkan diri berduaan tanpa mikir menanggung hidup. 

kembali ke joob seeker. saya memang sudah membuat CV dari beberapa tahun yang lalu, sewaktu kuliah saya sering mengirim CV buat kerja volunteer. dan karena sudah beberapa tahun yang lalu, CV saya revisi habis-habisan. 

buat saya CV adalah sebagai nilai jual, pandangan pertama, keyakinan pertama. kalau CV itu biasa-biasa aja pastinya bakal dibuang. dan semoga CV yang saya buat menarik perhatian perusahaan. jadi bagi yang mau buat CV coba diperhatiin lagi kiranya ngebosenin, biasa aja, apa banyak kurangnya. dan searching di google CV kreatif, banyak banget.

selain cari di JOBstreet, dan pastinya sebagai joob seeker udah bikin akun di web tersebut, tiap harinya dikirim lowongan-lowongan kerja. dari cerita temen terdahulu ternyata banyak yang emang udah ngirim lamaran ke lowongan yang ada di jobstreet, dan udah di interview juga tapiii belum rejeki. berapa banyak dia ngirim lowongan? udah ratusaaaan!. sabaaaaar menanti jodoh.

besok saya akan nambah pengalaman sebagai joob seeker ikutan job fair, katanya bakal umpel-umpel, dan harus banyak sabar. semoga diberi kesabaran lebih. Allah melihat usaha-usaha kita.

keribetan buat jobfair


dan saya mau share apa yang harus diperhatikan kalau mau ikut job fair:

1. Siapkan CV, koreksi, dan print sebanyak-banyaknya
2. buka web jobforcareer.com liat perusahaan perusahaan yang ikutan jobfair, ini buat bikin surat lamaran, dan kamu harus kepoin kira-kira perusahaan mana yang bakal kamu lamar
3. bagi yang belum wisuda siapkan SKL, dan transkip nilai
4. siapkan sertifikat-sertifikat
5. siapkan pas foto 4x6 atau sesuai persyaratan 
6. map coklat, klip, pulpen
7. tenaga

Nah buat yang masih sebagai joob seeker kaya saya, mudah-mudahan segera dipertemukan jodoh pekerjaannya.

seperti kalimat saya yang saya kasih ke temen "rejeki dan jodoh sudah tertulis jauh sebelum kamu terlahir, jadi yakin pasti Allah memberikan yang terbaik", semangaaaat teman-teman. mudah-mudahan niat baik dan ridho orangtua buat jalan kemudahan untuk kita.

terimakasih,
dan doakan saya.

salam,
Farha


You May Also Like

0 comment

Terimakasih sudah bersedia membaca, silahkan isi pesan dan kesan atau kritik di kolom komentar dibawah ini

INSTAGRAM