Semeru part 1- here we go!

by - 7:49 AM

tulisan yang tertunda berkali-kali, udah jadi di hapus, udah jadi di simpen di draft, ya begitu terus karena lagi kurang mood buat nulis perjalanan. tapi bismillah semoga daya ingatan saya masih bagus.


Perjalanan ke semeru yang akhirnya kelakon dengan banyak kegalauan. tawaran ke semeru ini udah jauh hari, setelah sidang skripsi. awalnya nge-iya-in doang, ga janji mesti banget ke semeru, yah maklum masih memegang janji teguh mau ke semeru sama si dia tapi ya gitu deh dianya ga usah diceritain. akhirnya saya memutuskan untuk ikut, kenapa ikut? karena saya kasihan sama sahabat saya nono yang ngebet mau ke semeru tapi ga punya partner, kan sedih. 

Sebelumnya saya akan perkenalkan rombongan tim 16 dulu ya, tim yang awalnya krik-krik-an, sampe modus-modusan di gunung, pas udah turun kembali lagi ke awal krik-krik-an, alhamdulillah modus ga berlanjut di dunia nyata, hayati lelah di modusin cowok terus.


nah ini dia tim 16!
atas : Ali- ikhwan - ojay- nina - farha - abu - ka yari - deni- aldi- eko- bayu- karisma
bawah : bang predi- nono- huda- faisal
(tiga bidadari diantara laki-laki)



Day 1- 12 Mei 2015

by the way dan kayaknya yang baca udah pada tau ya semeru itu letaknya di lumajang jawa timur, perbatasan malang-probolinggo. Nah untuk sampai kesana dari jakarta kita tim 16 naik kereta matramarja, kereta abadi para pendaki semeru. 

waktu itu sih karena lagi longholiday, jadi dari st.pasar senen kita udah dikasih pemandangan laki-perempuan ber-carrier guedeee-guede. sampe antri masuknya aja harus desek-desekan karena saking gedenya itu carrier mba mas yang dibawa. crowdddd pokoknya.

sebelum boarding


sampe di kereta? hmmm, sudah kuduga isinya bakal carrier tumpah-tumpah. bukan cuma mau ke semeru kayaknya banyak juga penumpang matarmaja ini mau liburan ke bromo, ijen, sekitar banyuwangi lah.

isinya carrier panjang-panjang semua kan satu gerbong? ya beginilah matarmaja


jadi jangan heran kalo naik matarmaja ketemunya bukan penumpang mau pulang kampung, melainkan mau traveling atau hiking. 

Perjalanan naik matarmaja dari jakarta ke malang membutuhkan waktu kurang lebih 18 jam, rasanya? sesuatu. saya sampai terbiasa naik matarmaja (sombong yang bolak-balik malang mah beda).


Day 2- 13 Mei 2015

Sampai di St. Malang dilanjutkan perjalanan ke Tumpang. Kebetulan Aldi punya rumah di Tumpang, jadi saya dan teman-teman bisa istriahat selonjoran dulu dan mandi-mandi lucu di rumahnya. Perjalanan untuk sampai ke tumpang kita nyewa 2 angkot dengan harga 2 angkot 200an ribu, perjalanan ditempung 1 jam lebih.

FYI, buat kalian yang ga punya siapa-siapa di Tumpang bisa melanjutkan perjalanan dari terminal tumpang naik jeep, nah lebih bagus lagi kalian punya kenalan yang bisa mesen jeep PP tumpang-ranupani jauh hari jadi perjalanan kalian udah prepare.

oh iya pasti mikir saya sarapan dimana? 

nah kalo ke malang jangan kuatir ya, makanan disana murah-murah abis, murahnya kebangetan. jadi mau kalian makan dimanapun (asal bukan di mall atau resto ya) harganya ga bakal bikin seret kantong kalian, dan ga bakal ditipu.

saya dan teman-teman sarapan di Tumpang, kalo kalian kesana cari aja warung pecel yang paling rampe, posisinya kalo dari malang di sebelah kanan (selamat mencari karena saya lupa nama warung pecelnya apa).

makan nasi rawon, bakwan jagung, es jeruk cuma abis 11 ribu,murah kaaaan? itu udah pake kekenyangan. 

warung makan pecelnya selalu rame, selesai makan ga bisa lama-lama disana


Perjalanan dilanjutkan setelah drama hujan deras menghantui kita, walaupun masih ujan kita nekat untuk lanjut perjalanan ke ranupani. 

FYI, Kita nyewa guide kenalan dari Aldi dengan bayar 375/orang udah ga pusing lagi mikir booking jeep PP dan ga bakal takut kesasar di semeru. kalo yang mau kontaknya boleh kok. guidenya namanya mas Alex yang super baik dan kuat dan carriernya yang super bagus.

Ternyata perjalanan ke ranupani ga jauh beda pemandangannya sama perjalanan ke bromo, bahkan ngelewati pemandangan bromonya, ngelewatin bukit teletubbies, dan pasir berbisik, viewnya itu diliat dari atas jeep bakal ngangenin.

Perjalanan dari tumpang ke ranupani butuh waktu 3 jam, karena melewati drama hujan lebat jadi saya dan teman-teman baru sampe ranupani jam 3 sore, itupun harus nunggu kelompok jeep yang belakang yang nyusul karena jeepnya telat dateng.


ranupani sore hari 


karena hal itu jadi start pendakian kita ngaret, baru start jalan jam 6 sore, sedih kan jadi ga bisa foto-foto perjalanannya karena kondisi udah gelap dan males sih maunya sampe ranukumbolo aja tidur.

Sebelum start pendakian, kita di briefing dulu sama pihak ranger gunung semeru. briefingnya itu kita semua diceklis apa aja yang dibawa, dari perlengkapan mendaki sampe makanan dan obat-obatan. nah ini ketat banget sama ranger sana kalo syaratnya ada yang dilanggar kita ga dibolehin lanjut perjalanan pendakian ke semeru, bahkan bisa di blacklist artinya selama-lamanya nama kalian ga boleh masuk ke semeru.


wajah masih berseri-seri sebelum disiksa trek semeru



kalo kalian mau ke semeru, jangan lupa sepatu wajib yaa, makanan seperti beras dan sayur mentah harus bawa ya mengingat perjalanan kalian itu lama dan tenaga terkuras jadi asupan makanannya harus bener biar tetep sehat dan kuat selama pendakian. jangan lupa juga bawa jas ujan walaupun musim lagi musim kemarau tapi ujan bisa dateng kapan aja dan kalo ga bawa jas ujan siap-siap kedinginan aja ya. jangan lupa bawa jaket tebel, sarung tangan, kupluk atau penutup kuping dan headlamp super terang, ini paling berguna pas kalian tracking ke puncak, dinginnya jangan di tanya ya cobain aja sendiri.


ranupani
foto ini sebenernya setelah turun dari semeru, wajahnya keliatan lesu kan


nah bersambung dulu yaa...

You May Also Like

0 comment

Terimakasih sudah bersedia membaca, silahkan isi pesan dan kesan atau kritik di kolom komentar dibawah ini

INSTAGRAM