5 Alasan Kamu Harus Mengurangi Traveling

12:45 AM

Traveling beberapa tahun belakangan ini sepertinya memang sedang naik daun. Hari baru di tahun yang baru belum mulai tapi para traveler sudah mencari tanggal merah, bukan hal yang lumrah sepertinya. Jangan heran juga momen libur panjang natal dan tahun baru membuat sesak kota-kota wisata seperti Jogja, Malang, bahkan Jakarta sekalipun warganya sudah melalang buana entah kemana di momen tersebut.

Sejenak ku merenung....

aku rindu...

rindu...

traveling, eh jalan-jalan entah kemana.


Ini Bunda waktu muda nak, mau tidur aja harus ke puncak Semeru
Flashback, waktu menempuh S1 dulu kerjaannya bolang entah kemana. Ada waktu longgar sedikit sudah merencanakan mau kemana, cari tanggal yang pas, terus nabung. Wow anak kuliah jaman itu modal ngajar bimbel, jualan dan sebagainya bisa jalan-jalan walaupun paling jauh cuma ke Bali itupun ngegembel. Tapi disitu serunya, disitu kenangannya.

Sepertinya momen itu ingin sekali diulang, bahagia dan semangatnya ngumpulin uang buat plan mau pergi kemana itu dapet banget, serius. Berbahagialah kalian yang bisa merasakan itu.

Tapi...

Akhirnya ku memutuskan berhenti sejenak, eh gak tau sejenak apa tidak untuk traveling. Sepertinya bukan berhenti tapi mengurangi. Alasan apa saja yang membuatku mengurangi traveling dan harus kamu renungi untuk ikut jejakku? Simak baik-baik tulisanku ini, semoga menginspirasi kalian. Hahaha

Waktu luang kalian buat siapa selain orang tua, bayangkan ketika mereka sudah tidak ada bisa diulang?

Ini dia yang paling bisa membuat diriku sendiri mengurangi ngebolang. Karena saat ini merantau, otomatis ketika ada waktu luang aku selalu menggunakannya untuk pulang. Ternyata begini rasanya merantau, rumah adalah tempat ternyaman untuk pulang.

Kadang merenung, dulu ada waktu longgar sedikit bahkan hari libur sabtu minggu selalu digunakan atau dimenangkan untuk prioritas ego sendiri entah jalan sama temen atau ngebolang ntah kemana. Ternyata aku begitu egois, padahal sesekali di hari itu ada ibu yang memang lagi libur dan di rumah, ada bapak yang memang sedang ke Jakarta. ah sedih kalau boleh diulang, aku pengen ngulang milih kumpul di rumah.

Uang yang kalian sisihkan lebih bermanfaat untuk sedekah

Kalian punya uang 100.000 mungkin sudah disisihkan 25.000 untuk sedekah sisanya untuk kalian gunakan jalan-jalan, gimana kalau ditukar? pahala akhiratnya lebih besar mana tabungan akhirat untuk kehidupan abadi kalian atau tabungan kehidupan fana kalian?.

Tapi rasanya memang berat. karena manusia itu egoisnya paling besar. Aku sendiri belum bisa kaya gitu, baru bisa merenung aja. Hahaha

Gunakan waktu libur untuk benar istirahatkan jasmani rohani

Kadang manusia suka lupa, jasmani dan rohaninya perlu diistirahatkan sejenak dari aktivitas. Traveling memang bisa merefresh otak atau me-recharge semangat, tapi aktivitas traveling mana yang ga membutuhkan badan fit, kantong tebal, cuaca mendukung?

Setelah traveling tentunya kamu perlu waktu istirahatkan? kalau punya Jumat, Sabtu, Minggu terus jalan-jalan kapan istirahatnya? ambil cuti pilihannya, akhirnya gak punya cuti lagi yang bisa diambil pas ada momen penting kaya acara keluarga, sahabat baik nikah, atau tiba-tiba jatuh sakit.

Gunakan waktu luang untuk meningkatkan kualitas diri

Semakin berumur jadi mengevaluasi diri, apa aja ya kualitas gue? gue bisa apa udah 24 tahun? ternyata banyak kurangnya. Ilmu agama kurang, ilmu terapan untuk lingkungan sekitar kurang, Ilmu sosialisasi pada realitas kehidupan kurang, terlalu banyak sama kegiatan di luar entah itu di depan laptop atau mencari nafkah. Kadang suka evaluasi diri karena jadi terbentuk individualisme.

Nah, untuk itu waktu kosong kalian bisa digunakan untuk ikut gotong royong di kampung, ikut ngaji atau kajian, ikut les TOEFL atau EILTS. Ya khaaan?

Tahan traveling untuk cegah Climate Change

Kalian tau gak sih kalau aktivitas traveling itu berkontribusi menyumbang gas rumah kaca yang dapat menyebabkan perubahan iklim? 

Aktivitas traveling tentunya membutuhkan transportasi, entah itu pesawat, kereta api, mobil atau motor dimana transportasi menjadi penyumbang emisi kedua terbesar setelah kebutuhan listrik. Belum lagi ketika aktivitas traveling menghasilkan sampah, mengganggu habitat asli alam yang kalian kunjungin. Menurut saya ini menjadi pro kontra sih. Traveling memang mendorong Pariwisata daerah dimana dapat menumbuhkan perekonomian daerah maupun negara, tapi dampaknya ternyata juga bisa membunuh lingkungan kalau kita-kita ini tidak punya rasa respect terhadap lingkungan sekitar kita. 

Kalian bisa baca link tulisan tirto ini : Traveling Menyumbang Jutaan Ton Karbon Dioksida

Source : Tirto.id
Sebenarnya ini menjadi kesadaran masing-masing pribadi kita, kalau mau traveling selalu ingat kebaikan apa yang sudah kita berikan ke alam? contoh : mengurangi produksi sampah dengan cara membawa tumblr saat traveling, mengurangi membeli jajanan kemasan alumunium dengan membeli jajanan pasar kemasan organik atau buah, mengurangi emisi dengan cara menggunakan satu mobil saat traveling dan mengumpulkan penumpang sepenuh-penuhnya. 

Belajar yuk jadi pribadi baik untuk bumi dan meng-edukasi sekitar kita dengan hal kecil. Nah kalian bisa follow di Instagram @zerowasteadventure untuk menjadi role mode kalian traveling menghasilkan nol sampah, ini berperan loh untuk menekan terjadinya perubahan iklim.

Source : Instagram @zerowasteadventure
Semoga tulisan ini bisa menginspirasi kalian untuk merenung, dan tetap semangat juga menabung demi plan traveling selanjutnya terwujud. Tetap jangan lupa Jaga Bumi kamu dimanapun kamu berada. Salam ceria-





You Might Also Like

40 comment

  1. Hmm, cara pikir yg cukup menarik.
    Iya juga ya yah.
    Tapi aku jarang traveling sih :D haha,
    antara belum sempat dan belum ada
    duwitnya hahahaha jadi seringnya di
    rumah aja deh. paling juga traveling
    ke warung deket rumah beli2 bumbu
    masak titipan mama ahahahkk... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Coba traveling deh mba dijamin ketagihan hahaha
      Hahaha ke Alfamart aja beli sabun udah seneng ya mbaa

      Delete
  2. Menarik dan sepakat. Travelling itu bagiku nggak melulu harus pergi ke suatu tempat yang jauh dan mengeluarkan uang besar. Memang sih suatu kebanggaan tersendiri bisa pergi ke suatu tempat. Tapi ada baiknya bisa membagi waktu antara keperluan travelling..

    Aku sendiri baru balik travelling rohani, bersyukur banget di awal tahun bisa meluangkan waktu. Apapun itu, aku rasa harus diimbangi dengan aktivitas lainya, semoga bermanfaat bagi yang lainnya juga.

    Entah pernah kesini sebelumnya atau belum.
    Btw, salam kenal ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe memang atur waktu itu penting banget tapi selalu manusia itu ada egois yg menangkan, pasti deh yg didahulukan kesenengannya duluan

      Amiin semoga bermanfaat

      Salam kenal juga, makasih udah mampir

      Delete
  3. Setuju banget mbak. sekarang duitnya lebih baik ditabung untuk keperluan masa depan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Naaah ini yg mesti dipikirkan 😂

      Delete
  4. traveling memang gak harus mengeluarkan uang banyak, disekitar kita saja banyak tempat yang bisa kita kunjungi misalnya pasar tradisional

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul traveling ke taman kota juga bisa yg murah meriah 😂

      Delete
  5. Yang bikin saya males traveling itu bagian packing. Gak pernah suka packing. Tapi akhirnya tetep aja traveling sesekali :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kebalikannya kalo aku suka banget packing, semangatnya keluar soalnya mau jalan2 hahaha

      Delete
  6. Ini harus aku resapi......

    Hei, untuk aku yang pikiran nabungnya untuk jalan2. Cobalah untuk berpikir lain, sesuatu yang untuk orang lain. Jangan, 'ah itu di IG kayaknya bagus deh, mau kesanaaa."

    :) makasih kak atas tulisannya ini. Tapi gak bakal lah berhenti traveling heheh. Soalnya buat character building juga wkwkw.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Naaah itulah seorang traveler sering kali muncul egonya

      Yapss sebenernya traveling itu dibutuhkan karena memperluas kenalan, menciptakan pengalaman, tapi jangan sering2 memenangkan egonya :D

      Kalo aku jg ga bakal berhenti traveling, tapi di kurang-kurangin porsinya hihi

      Delete
  7. Aku agak taubat dikit gegara masalah kesehatan, skrg nggak berani traveling terlalu jauh dan ngegembel kaya zaman kuliah dulu.. Hhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Akupun juga rada taubat karena punya sinus, padahal suka naik gunung :-D

      Delete
  8. Duh nyess bacanya. Ada satu alasan lagi yg membatasi gerak travelling, setelah jd ortu, koq rasanya ga tega kalau mau ngajak anak balita ngegembel bareng.. mau gunain fasilitas premium malah mikir mending uangnya dimanfaatin utk hal2 lain seperti diatas.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi ngajak anak jalan-jalan sebenarnya penting ya mba biar liburannya ga ke mall terus.

      Travelingnya yg murah aja ke taman atau ke kebun binatang hihi

      Delete
  9. Yah nama nya jiwa muda mbak, menggebu-gebu pingin ini itu, pengen ke sana -sini.
    Alhamdulillah saya juga pernah mengalami nya :D
    Dan sampai saat ini msh saja ingin di ulang kembali masa-masa itu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Embeer anak muda egonya masih tinggi karena belum mikir yg lain, coba jadi emak2 yg dipikir udah popok, dapur, tagihan listrik, cicilan kredit hahahaha

      Delete
  10. Aku gak kepikiran sampai point yang terakhir, transportasi saat travelling menjadi penyumbang emisi yg berpengaruh pd perubahan iklim.
    Duhduh.. Kalo aku sih ilih2 travelling lebih karna pilih2 sm kebutuhan pokok yg lbih penting, jalan2nya ya ala kadarnya aja. Biar gak kurang piknik, paling main ktempat dekat aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenernya bukan saat traveling juga pas keseharian pun potensi climate change besar juga, cumaa mikir aja sehari2 udah ngeluarin emisi pas libur bukannya alam juga libur dari polusi malah ditambah lagi polusinya hahaha

      Yapss yg deket-deket aja dan meminimalkan penggunaan transportasi, meminimalkan sampah juga yg dibawa dengan cara bawa bekel dari rumah uihihi

      Delete
  11. kurangin traveling buat biaya kaweenn ya mbaa.. *eh

    ReplyDelete
  12. Duuuh kalau aku gak bisa mengurangi atau bahkan meninggalkan dunia traveling.. Udah menjadi semacam candu...

    -Traveler Paruh Waktu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha udah melekat yaaa, kalau ga bisa mengurangi berarti pas traveling harus punya kontribusi memperbaiki alam :-D

      Delete
  13. nak bundamu tidur aja di Gunung semeru
    nanti kamu tidurnya di gunung everst ya nak


    halah

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha nak ajak ajak kalau mau tidur di everst :D

      Delete
  14. Wah kalau saya sih sudah ga ada waktunya mau traveling mba, krn punya bayi dan cuti tahunan dari kantor sedikit. Jadi udah ga perlu mengurangi 😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. travelingnya ke indomart apa alfamart udah bahagia yaa mbaa :D hahaha

      Delete
  15. Kalau sudah hobby, kemana aja bakal di buru, walau harus ke puncak gunung semeru

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hhahaa betul termasuk tidur di puncak Semeru itu sebuah resolusi hahaha

      Delete
  16. Emm.. Menyoroti 1 poin aja mbak.. Yg untuk sedekah..

    Kalo menurut saia dengan travelling kita malah akan bisa lebih berbagi rejeki..
    Misal di suatu destinasi kita beli entah makanan atau suvenir dari para pedagang di sana...
    Kalo ingin lebih bisa hlo sambil bawa buku-buku untuk disumbangin ke sekolah-sekolah di sana.. hehe

    Setidaknya ini buat poin no.2 aja mbak..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah tapi kebanyakan belum banyak yang punya maksud traveling sekalian bersedekah

      Sekarang udah banyak yg memfasilitasi acara traveling sekalian mengabdi masyarakat kaya 1000guru, traveling and teaching, Indonesia mengabdi

      Nah yg kaya gitu-gitu tuh mesti banyakin ikut jd ga cuma jalan jalan gitu hihu

      Delete
  17. Jujur, ini agak susah buatku mba :). Traveling udh kayak obat sih, utk ngilangin jenuh dan stress dari kerjaan kantor. Tp stidaknya aku pgn semuanya balance. Kerjaan ttp hrs yg utama, ibadah apalagi, tp dibarengi having fun yg cm aku dpt dr traveling :D. Semua hrs imbang :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. yaps semua harus imbang, kadang orang kan suka lupa kalo udah egois jadi salah satu ada yang di prioritaskan :D

      Delete
  18. Kalo saya sebenernya gak travelling karna duitnya kurang wkwkwk tapi emang bener sih bisa mengakibatkan global warming kalo gitu travelking naik sepeda aja biar sehat :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha duitnya buat yang lain ya mas, sebenarnya harus ada komitmen dari pengelola tempat wisata seperti di lombok yang harus bebas dari kendaraan pulaunya :)

      Delete
  19. Kalau menurutku sih ya, sesuai porsinya aja. Terus2an travelling memang ga baik. kecuali kalau travellingnya sambil kerja. terus2an kerja nyimpen uang dalam bentuk barang pun gak baik, karena harus invest pengalaman dan skill juga. Balik lagi ke diri sendiri sih :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. naah kecuali travellingnya sambil kerja, karena keluar dari rumah itu juga penting, pointnya adalah ga boleh egois harus mencapai target traveling :)

      Delete
  20. Kurangi Traveling ,karena pgn nikah mba......
    Masuk akal ga..

    ReplyDelete

Terimakasih sudah bersedia membaca, silahkan isi pesan dan kesan atau kritik di kolom komentar dibawah ini

Friends

Google+ Followers

PART OF

Blogger Perempuan