Hari Santri Nasional, Saatnya Para Santri Mengenang Kenangan Paling Berkesan Selama Mondok

2:31 AM


Begitu bahagianya para Santri di Seluruh Indonesia setelah Presiden Jokowi pada tahun 2015 mengesahkan tanggal 22 Oktober sebagai Hari Santri Nasional. Adanya Hari Santri Nasional membuktikan bahwa kepeduliaan yang tinggi dari Pemerintah kepada para Santri, khususnya Pondok Pesantren di seluruh Indonesia.


Saya lahir dan dibesarkan dalam lingkungan dengan dasar agama yang kuat, yaitu Pondok Pesantren. Ibu saya alumni Pondok Tebu Ireng, Pondok Pesantren yang sangat terkenal di daerang Jombang Jawa Timur. Almarhum ayah saya dibesarkan di lingkungan pondok kesepuhan di daerah Kedung Paruk Purwokerto.

Baca Juga :10 tahun tepat di umur bapak ke-60 

Besar di lingkungan dengan dasar agama dan kedua orangtua saya pondok tulen, saya beserta 4 saudara saya sudah dipondokkan dari SD bahkan kakak kedua saya dari kelas 1 SD. Katanya sih masih ngompol dan masih dimandiin sama Ning di pondok (anak perempuan pak Kyai disebut Ning). Saya sendiri sudah di Pondokkan di Pondok Pesantren Sunan Pandan Aran sejak kelas 4 SD, waw gak? tega betul orangtua saya. Salah besar saya sedih, awalnya aja sih yang sedih tapi lama kelamaan saya bahagia sekali bahkan kalau pulang jadi pengen cepet kembali ke pondok.

Kemarin saya sempat bertanya di Instagram mengenai kenangan apa yang paling berkesan menjadi santri selama mondok? Tujuannya sih sebenarnya untuk ide menulis di blog, dan untuk mengenang sendiri aja sebagai alumni pondok mudah-mudahan saya masih sah dianggap santri oleh para guru di Pondok Pesantren saya dulu.

Kenangan apa yang paling berkesan selama mondok?

1. Kena Takziran (Hukuman)

Takziran di lingkungan Pondok Pesantren merupakan hukuman yang diterima oleh santri karena melanggar ketentuan aturan Pondok, contohnya melanggar membawa Handphone, bertemu dengan lawan jenis, tidak memenuhi kewajiban mengaji.

Kalau ada santri yang sering di Takzir pasti akan terkenal jadi anak bandel, bukan hanya di kalangan santriwan atau santriwati tapi bisa terkenal sampai ke keluarga Pak Kyainya. Sebenarnya wajar kalau ada santri yang sering kena takzir, dan bukan berarti dia bandel loh, mungkin aja dia tipe anak yang tidak bisa diatur oleh segudang peraturan yang njlimet atau ribet.

Ada macam-macam jenis takziran, dan masing-masing pondok pesantren tidak sama loh takzirannya. Tapi, ada beberapa yang umum dilakukan pengurus atau kamtib untuk menakzir santrinya

Gundul atau Botak
Kalau untuk laki-laki sih aman-aman aja yah digundul atau dibotak, kalau perempuan? Duh bisa jadi aib terbesar, apalagi digundulnya disaksikan oleh seluruh santriwati, nangis bombay gak tuh?

Ceritanya pas saya kelas 1 SMP di Pandan Aran, ada suatu kejadian 2 atau 3 kakak kelas ketahuan pacaran dengan santriwan. Nah jadilah mereka kena takziran dibotak, konon kalau santriwati kena takziran dibotak itu sudah level tingkat kebandelan tertinggi di Pondok paling dewanya sih dikeluarkan dari pondok. Takziran digundulin tidak main-main biar mereka kapok dilakukan didepan, ditonton oleh santriwati. Serem gak tuh? kita yang liat mereka digundul sambil nangis dan menahan malu.

Dijemur sambil baca Sorogan di depan Aula Pondok Putri
Ini juga yang umum dilakukan oleh Pondok untuk menakzir santrinya. Ini paling lucu sih menurutku kalau ada santriwan yang lagi dihukum dipajang di depan aula putri wajah mereka mengkerut malu, terus nunduk aja gak berani angkat kepala. Malunya itu loh, tapi ternyata buat mereka terkenang banget.

Sorogan itu semacam baca kitab kuning, biasanya dilakukan santri lalu disimak oleh Gurunya. Nah kalau lagi di Takzir, tentunya bakal tambah grogi. Baca sendiri aja susahnya minta ampun, apalagi didepan santriwati yang sliwer-sliweran.



Selain membaca sorogan, ada jual yang sambil baca Al-quran, ini sih tertolong bisa nutupin wajah pakai al-quran walaupun kadang disuruh turunin juga sama pengurusnya.

Kuras Kamar Mandi
Ini yang paling sering dilakukan santri yang kena takzir, kuras kamar mandi sendirian dan yang seneng santri yang tidak terkena takzir karena bebas piket kuras kamar mandi yang rutin dilakukan seminggu sekali. Kebayang kan capeknya kaya apa disuruh kuras kamar mandi sendirian dari ujung ke ujung.

Dari SD mondok di Pandan Aran saya gak pernah kena takziran, karena sangat bersahabat dengan pengurus. Maklum di era saya makin surut santri SD yang mondok jadi tinggal segelintir orang, nah itulah yang buat kita santri dan pengurus makin dekat. Jadi kalau salah ya ditegur, dikasih tau, dibecandain. 

Pas SMP saya juga gak pernah kena takziran karena cuma 6 bulan itupun dipotong sebulan sakit cacar dan pulang ke rumah.

Pas SMA yang berani kasih takziran saya cuma guru SMA, karena saya lebih galak dari pengurus. Kalau mau ditakzir saya selalu ngotot salah saya apa, kalau gak logis ya gak mau dikasih takzir, hahaha epic moment (jangan ditiru ya).

2. Ngintro Dari Celah Kamar

Ngintro disini istilahnya adalah ngintip. Maklum, kita yang mondok gini gak bisa bebas bercengkrama dengan lawan jenis. Kalau suka sama lawan jenis paling mentoknya surat-suratan, kalau mau liat gak bisa ketemu langsung. Yah ngintip dari celah kamar, nunggu si-dia lewat aja udah bahagia.

Kalau ini sih saya gak pernah lakuin, tapi temen-temen pondok saya lainnya pualing seneng ngintro anak putra dari celah kamarnya. Kadang saya ngebatin, ngapain ngintip orang di kelas apa di sekolah juga ketemu walaupun dibatasi oleh satir (pembatas dari papan kayu).
Obrolan Remaja Pondokkan Kalau lagi Kesemsem
Source by Instagram @Alasantri
3. Antri Kamar Mandi

Jadwal anak pondok itu bangun subuh lanjut ngaji, gak cuma mandi yang ngantri, ngajipun juga ngantri. Maka dari itu, kadang mereka gunain waktu sebelum subuh untuk mandi duluan sebelum subuh, atau bisa-bisa telat berangkat ke sekolah dan bisa kena hukuman di kelas.

Kearifan Lokal Sistem Antri di Lingkungan Pondok
Antri kamar mandi ini yang lucu, santri biasanya ngetap-in pakai gayung yang isinya alat-alat mandi, atau bisa juga dengan sistem pesen sama temen, isitilahnya adalah "bare"

Jadi, kalau ada temen mau mandi gitu, di kamar udah ngetap dengan cara siapa yang paling pertama mandi lalu kita bilang "bare ya", lanjut lagi ke yang lain.

Ada loh karena antri kamar mandi ini saking kebelet buang air kecil sampai ngompol di depan kamar mandi.

4. Makan Irit Ala Santri
Di pondok tradisional itu ga ada aliran listrik, boro-boro buat nyetrika yah buat masak mie aja santri harus pandai-pandai memasaknya. Bisa sih masak di kantin pondok tapi keluarin uang lagi, kalau bawa mie dari rumah kan lumayan bisa irit uang saku. Begitu juga makanan atau minuman kemasan lainnya yang bisa disantap secara instan, tapi cara memasak atau menyajikannya buat santri jauh berbeda.

Gimana cara masak mienya?

Cara masak mie paling irit buat santri, tinggal seduh mie dengan air panas yang ada di termos langsung di kemasannya seperti menyeduh popmie, kalau ini diseduh langsung di dalam kemasan plastiknya. Kemudian diikat dan ditunggu selama beberapa menit, tiriskan air lalu masukkan bumbunya dan aduk-aduk, mie siap disantap.

Gimana cara bikin es buah atau nutrisari atau kemasan lain?

Siapkan baskom besar yang multifungsi bisa buat nyuci baju bisa juga buat wadah es buah. Masukkan minuman kemasan yang banyak, ingat ini untuk jamaah besar lalu tambahkan air, diaduk pakai apa saja yang ada di kamar bisa tongkat kayu jemuran, tambahkan susu dan es batu. Siap diminum.


Lebih nikmat lagi dimakan bersama teman sekamar, sungguh itu moment paling terkenang sepanjang masa. Besok bisa jadi cerita turun temurun untuk anak cucu.

5. Penyakit Kulit Gudikan
Buat santri yang pernah mondok pasti tau betul rasanya sakit gudikan. Jadi, gudikan itu penyakit kulit yang katanya belum sah atau belum betah kalau santri belum merasakan gudikan di pondok.

Apa sih penyebab sakit gudikan? dan penyebabnya apa kira-kira?

Gudikan itu munculnya gatal-gatal lalu timbul nanah di permukaan kulit. Penyebabnya karena faktor kebersihan santri yang sangat kurang, alias jorok poool. Bayangin aja bisa jadi tumpukan baju kotor begitu aja dibiarkan atau dibiarkan gantung, kamar yang jarang dipel, kasur yang jarang dijemur atau dicuci spreinya, jarang mandi, memakai handuk atau baju secara salome (satu milik bersama), alat mandi juga kadang buat bareng, bahkan nih saya kasih bocoran pakaian dalampun kadang buat gantian (khusus yang putra), jorok gak? jorok banget. Apalagi kalau pondoknya bukan pondok modern, jangan harap kondisi pondoknya terutama fasilitas kamarnya sebagus rumah kalian.


Penyakit Gudikan ini menular guys, jadi kalau pakaian kalian dipakai bersama udah gitu tidurnya berdampingan otomatis bisa nular. Nah karena kurang telatennya santri, gudik ini bisa membekas di bagian tertentu, pastilah anak santri punya bekas koreng gitu tapi lama-lama memudar kok, tenang.

6. Kapanpun Bisa Tidur
Kegiatan anak pondok itu super padat dari pagi sampai malam hari. Biasanya bangun lebih pagi, bahkan ada beberapa pondok yang punya jadwal sholat tahajud bareng jadi jam 2/3 santri sudah bangun untuk rebutan antri kamar mandi, padahal baru tidur jam 11 malam karena ada kegiatan pengajian kitab.

Nah faktor kekurangan jam tidur menyebabkan santri selalu terlelap di jam belajar baik pagi, sore maupun malam hari. Entah kenapa, jarang sekali ada Guru yang mengeluh atau marah kalau santrinya terlelap semua kadang, atau hanya satu orang yang menyimak.

Source : Instagram @alasantri
Posisi tidurnya pun sudah sigap, kalau ada meja satu tanya diluruskan lalu kepala disandarkan diatas tangan, atau sudah atur posisi untuk bisa meringkuk diatas sajadah pas ngaji kitab. Duh, apakah ngajinya masuk? gak sih, tapi alhamdulilah kok ya kadang bisa jawab pas ujian. Inilah rahasia doa dari Guru-guru orang yang shaleh dan shalehah. Haahaha, jangan ditiru ya.

7. Setrikaan Multi Fungsi
Untuk pondok yang tidak ada aliran listriknya kecuali lampu, biasanya ada setrikaan arang jaman dahulu yang super berat. Setrikaan ini harus memakai arang, supaya panas terlebih dahulu harus disambar api. Gimana cara membuat apinya, sungguh kreatifitas santri tak ada batasnya. Biasanya sih pakai plastik kemudian sedikit minyak tanah atau bensin lalu dipetik pakai korek api.
Setrikaan Legendaris Anak Pondok
Source by Elevania.com
Selain untuk melicinkan pakaian dan juga tentunya jilbab supaya melengkuk sempurna tanpa lekukan. Setrikaan ini juga multi fungsi untuk membuat roti bakar. Keren kan?

Roti biasanya dilapisi oleh kertas dulu lalu diatasnya disetrika deh, rasanya yaah campur sama rasa-rasa bensin atau minyak tanah. Enak lah pokoknya apa aja buat santri mah, penasaran? makannya mondok, haha.

8. Dapat Jodoh

Nah, ini dia paling epic moment. Bisa dapat jodoh di Pondok Pesantren. Banyak kok yang akhirnya mereka pacaran ala-ala cinta monyet pas masih mondok, lalu menikah setelah keluar dari pondok. Walaupun pas mondok kita gak pernah ketemu atau ngobrol, setelah lulus biasanya ada moment seperti khataman atau haul pondok yang akhirnya buat kita kumpul satu alumni, disitulah bisa terjadi percinlokan. Atau ada juga kok yang dari SMP atau SMA sudah pacaran ala anak pondok kirim-kiriman surat atau makanan, kemudian pas kuliah masih pacaran abis itu menikah.

Ada juga yang ta'aruf atau dijodohin pak Kyainya, misal santri putra komplek A datang ke Kyai Komplek B yang isinya santri putri, dia curhat lagi cari pasangan naah pak Kyainya biasanya sih langsung menawarkan atau mencarikan santrinya untuk dia. Gimana yang jomblo? datang ke Kyai bisa jadi solusi loh.

Sebenarnya bukan hanya 8 hal diatas aja yang bikin kangen mondok, banyak banget kenangan lain yang berkesan. Cuma, rata-rata nitizen sebagai alumni pondok pasti kebanyakan akan menjawab 8 hal itu. Kalau sekarang fasilitas di pondok udah enak banget, gak kaya jaman dulu yang kadang harus nimba air sumur kalau airnya lagi kering atau kadang gak mandi malah. 

Jadi santri kalau jaman dulu itu tabu banget, kadang dicibir oleh teman sepantaran kita jadi sok alim padahal belum tentu kita alim, kita ini santri cuma sedang berusaha belajar agama lebih kok istilahnya ditatar lah. Kadang dicibir juga, kalau sekolahnya mondok nanti jadi apa?

Orang tua yang takut masa depan anaknya mondok itu lupa kalau, Gus Dur bisa jadi Orang nomor 1 di Indonesia, bahkan mungkin gak tau Indonesia merdeka karena kontribusi para Ulama dan Santrinya.

Jangan takut mau jadi apa,  Pondok Pesantren adalah tempat terbaik untuk masa depan dunia akhirat anak-anak kita. Nanti yang akan menikmati kita sebagai orangtua, kata bapak ibuku sih.

Adakah kalian disini alumni pondok pesantren? yang punya kenangan paling berkesan lainnya? bisa ditulis di komentar ya, sebutkan juga alumni pondok mana karena harus bangga dong jadi santri.

Selamat Hari Santri Nasional
untuk kalian Santri di Seluruh Indonesia
Baik yang pernah mondok atau yang ngaji di lingkungan Pondok
karena Jadi Santri gak melulu harus pernah Mondok




Bangga Jadi Santri,
Bersama Santri
Damailah Negeri

Salam, 


You Might Also Like

2 comment

  1. Kuh ga pernah nyetrika tuh
    Tapi buat yang lainnya smeua pernah nyobain :D

    ReplyDelete

Terima Kasih sudah membaca sampai selesai-
Mari berkenalan dan saling berbagi, silahkan isi di kolom komentar dibawah ini ya

Friends

Google+ Followers