Begini Cara Cepat Pemulihan Demam Berdarah dan Demam Typhoid

By Farhati Mardhiyah - 9:18 AM

Baca Juga

Pertama kalinya di usia dewasa sakit demam berdarah sekaligus demam typhoid, sampai di rawat di rumah sakit.

Demam Berdarah dan Demam typhoid memang sedang mewabah di musim pancaroba. Gak menduga sih sampai saya bisa kena penyakit langganan di musim pancaroba gini.

Beberapa waktu lalu saya sempat opname di rumah sakit selama 4  hari karena DBD dan Typhoid. Jadi, ceritanya sangat mendadak tanpa tanda-tanda awal badan meriang atau gak enak, semua normal.

dirawat satu kamar sama kakak pertama, hahaha

Kronologi dan Tanda-Tanda Terkena DBD

Hari Rabu 2 Minggu lalu, saya puasa dengan ibu dan adik, lalu sorenya saya masih lahab untuk makan berbuka, malamnya sayapun masih menyantap mie ayam dengan nikmat.

Memang sih setelah berbuka gitu, pala saya kaya pusing banget dan badan berasa melayang kaya ga ada tenaga. Dugaan saya sih karena darah rendah, karena saya punya riwayatnya terus itu juga abis puasa, saya anggapnya masih normal aja.

Setelah minta dipijit ibu kepala dan tangan kanan saya yang juga ngilu banget, dugaan saya waktu itu karena lelah megang handphone terus, sayapun tidur, tapi ternyata gak bisa tidur. Tiba-tiba badan saya panas, jam 2 saya terbangun karena kebelet buang air kecil yang sangat tumben-tumbennya, pas saya pegang jidat badan panas banget, sayapun bangunin ibu.

Hari pertama saya udah gak kuat, karena badan ngilu banget dan kepala rasanya pusing banget. Akhirnya ibu memutuskan untuk bawa saya ke dokter, karena memang panas saya tiba-tiba takutnya ini karena virus.

Karena baru hari pertama panas, dokter gak bisa memutuskan untuk ambil darah jadi saya belum tau panasnya ini karena apa, pas dicek juga katanya sih radang tapi saya sendiri gak merasa tenggorokannya sakit, namanya dokter di awal bisa menduga-duga dulu.

Hari pertama demam cukup tinggi sampai 39.5, karena kepala pusing dan demamnya tinggi akhirnya dokter kasih infus Paracetamol dan vitamin.

Sampai di hari Minggu, ternyata demamnya turun naik, nafsu makan juga berkurang karena mual dan gak enak di mulut rasanya. Kebetulan dokter menyarankan kalau Minggu masih panas harus balik lagi untuk cek darah.

Hasil cek darah di hari ke-empat demam itu ternyata positif trombosit turun drastis dan leukositnya juga turun drastis. Dokterpun mewajibkan saya untuk opname.

Duh, kaget rasanya disuruh opname. Selama bertahun-tahun gak pernah sakit parah sampai di opname, paling demam karena radang atau flu. 

Berdasarkan pengalaman, ini nih tanda-tanda DBD yang bisa kamu waspadai supaya cepat ditangani ya.

  • Badan linu
  • Kepala pusing
  • Nafsu makan menurun
  • Mual 
  • Demam tinggi tiba-tiba

Masa Kritis DBD

Katanya kalau kena DBD akan mengalami masa kritis. Ada yang pernah mengalami masa kritis sampai keluar pup berwarna hitam, ada juga badan kedinginan menggigil, keluar darah dari hidung, dan sampai hal mengerikan lainnya.

Alhamdulillah, saya hanya merasakan masa kritis menggigil, tapi berasa mau mati waktu itu.

Sebenarnya saya sudah dapat infus Paracetamol untuk meredakan panas, tapi entah kenapa setelah 2 jam saya panas lagi malah tinggi banget sampai 39.7 pas dicek suster.

Nah, pas lagi tinggi-tingginya badan saya kedinginan dan menggigil dari ujung kepala sampai kaki. Pas inilah saya merasa akan di cabut nyawanya, karena di ujung kepala itu udah terasa ada yang narik.

Waktu itu, saya cuma ditemenin adik saya, untungnya dia gak panik heboh lihat saya menggigil. Saya cuma minta diambilkan lagi selimut dan minta selimuti dari ujung kepala sampai kaki bahkan hidung. 

Karena gak kuat, sayapun minta adik panggilin suster, saya minta lagi di infus paracetamol dan obat infus penurun panas. Alhamdulillah, setelah itu membaik.

Pemulihan Cepat DBD dan Demam Typhoid

Karena leukosit turun, memang ada dugaan kena Demam Typhoid atau lebih dikenal tipes ya. Tapi, kata dokter saya ini cenderung karena DBD karena trombosit terus turun.

Duh, kalau kena DBD itu harus ambil darah tiap hari. Bolak-balik di ambil darah di tempat yang sama itu rasanya, hmm sakit berlipat. Karena saya gak bertahan di rumah sakit, saya selalu paksa diri untuk banyak makan, supaya cepet pemulihannya, dan banyak minum juga.

Nah, ini tips pemilihan cepat DBD dari saya ya berdasarkan pengalaman kemarin.

  • Banyak minum air putih, boleh apa saja berwarna boleh sih yang penting terus minum
  • Minum fufang (obat cina) sehari 3-5kali
  • Minum daun angkak, ini terserah sih kalau aku 2-3 kali 
  • Makan tepat waktu, dan ngemil banyak
obat fufang yang ampuh naikkan trombosit dengan cepat


Sewaktu saya dirawat bulan Maret lalu memang sedang musim-musimnya DBD dan Typhoid, baru saja saya kembali ke rumah sakit karena Ibu ternyata harus di opname juga di rumah sakit yang sama, dan perawat disana bilang alhamdulillah DBD nya sudah mulai berkurang yang di rawat.

Nah, tulisan ini akhirnya baru di publish setelah Ibu saya selesai masa perawatannya di rumah sakit dan di rumah, bisa kembali sibuk ngeblog dan event lagi, alhamdulillah. Teman-teman jaga kesehatan ya, lagi musim banjir artinya wabah penyakit lebih mudah menyebar, stay safe and healthy.

Salam,

  • Share:

You Might Also Like

2 comment

  1. Alhamdulillah udah sehat lagi yaa mbak'e..
    jadi bisa ikutan event lagi dewwhhhh.. :D

    ReplyDelete
  2. Memang lagi musim banget, makanya sebelum kena lebih baik mencegah deh. Terutama jaga asupan makan.

    ReplyDelete

Terima Kasih sudah membaca sampai selesai-
Mari berkenalan dan saling berbagi, silahkan isi di kolom komentar