Pengalaman Nikah di Awal Pandemi, Sampai Nikah Dua Kali Cuy!

By Farhati Mardhiyah - 12:38 AM

Baca Juga



Pasti banyak yang menunggu cerita gimana kok akhirnya tiba-tiba memutuskan menikah, padahal sebelumnya aku sudah memutuskan menunda dulu sampai COVID-19 ini berakhir. Bisa cek postingan curhatanku yang menguras tenaga, derai air mata, dan bikin gak nafsu makan.

Alhamdulillah, akhirnya saya dan suami (ciee udah jadi suami) sudah melangsungkan Akad Nikah pada tanggal 14 April 2020 , iya baru satu bulan yang lalu dengan proses yang begitu cepat.


Alasanku Segera Menikah

Seminggu sebelum menikah, kondisinya aku masih di Jakarta sendirian karena adik dan Ibu sudah langsung pulang ke Purwokerto di jemput Mas-ku pakai mobil, ini langkah antisipasi sebelum Jakarta diputuskan Lockdown atau PSBB pada akhirnya.

Sebelumnya itu, keputusan mengenai Akad Nikah sudah bulat ditunda terlebih dahulu yang seharusnya 4 April 2020. Yasudah, pada tanggal tersebut aku di kamar sendirian berderai air mata, ya Allah begini amat yak harusnya udah sama suami hahaha.

Lalu, tiba-tiba seminggu sebelum menikah tepatnya ya tanggal 6 atau 7 April lah, Mas-ku dapat amanah dari guru kami untuk melangsungkan Akad Nikahku segera. Oh iya, setelah memutuskan menunda, akhirnya dari Guru kami itu memberikan solusi Akad Nikah nanti setelah Ramadhan sekaligus acara Haul Syawal di rumah.

Tapi, gak tau alasan beliau apa, tiba-tiba langsung menyuruh mas-ku untuk segera menikahkanku sebelum Ramadhan, pilihannya beliau Selasa Kliwon, 14 April 2020 (waw).

Shock lah, aku sendiri masih santai belum packing barang-barang yang perlu dibawa untuk di-boyong nantinya sama suami. Saat itu, aku juga masih ambil beberapa job dan belum diselesaikan semua. Yang paling penting sih, mentalku waktu itu belum siap.

Kalian bisa gak ngerasain, abis di jatuhin tiba-tiba harus jungkir balik lalu nanjak sampai gunung tertinggi. Mentalku waktu itu rasanya "yaudahlah gak jadi nikah, nanti-nati aja", jadi waktu mas-ku bilang minggu depan Akad, langsung aku jawab gak siaplaah.

Akhirnya suamiku yang waktu itu masih calon, bujuk dan memberikan pandangan untuk aku sendiri supaya memutuskan "udah gapapa akad nikah". Sampai akhirnya aku mikir, iya sih kondisi kaya gini makin gak jelas, mau nunggu sampai bener-bener bersih kayaknya mustahil.

Pada akhirnya, aku harus merelakan dan ikhlas kalau Akad Nikah cuma dihadiri oleh beberapa keluarga inti saja. Yasudah, setelah aku dijemput mas-ku lalu bolak-balik merenung di makam Mbah dan Bapak, mengucapkan bismillah ikhlas yaa akad nikahnya seperti ini.

Nikah Budget 3 Juta Aja



Setelah fix akad nikah akad diselenggarakan 14 April 2020, aku langsung putar otak untuk menyusun rencana. Awalnya memang sudah booking MUA Nikah di Purwokerto untuk tanggal 4 April, tapi karena diundur dan jadwalnya belum jelas waktu itu, jadi belum bisa menentukan re-schedule.

H-7 acara akad, aku baru menghubungi lagi MUA disana. Alhamdulillah, meskipun mendadak ternyata bisa untuk re-schedule. Nah, untuk keperluan akad nikah di Purwokerto cuma butuh booking MUA dan dekor aja. 

Sebenarnya sih, awalnya gak usah pake dekor tapi kok polosan banget yah. Sedih gak sih, akad nikah cuma krik-krik kaya nikah siri gitu jatohnya?. Yaudahlah, dengan jadwal mepet dan seadanya aku langsung buru-buru cari budget dekor wedding di Purwokerto yang murah dan simple.

Ini dia vendor Akad Nikah di Purwokerto yang aku pakai.

Itu aja sih, untuk konsumsi karena acara hanya di rumah dan terbatas dihadiri oleh keluarga jadi masak sendiri. Menu di pagi hari masak soto sokaraja dan menu di siang hari masakan rumahan. Sederhana kan?

4 poin keperluan akad nikah itu yang aku keluarin dari budget kantong sendiri, selebihnya sih karena di rumah sering ngadain acara besar jadi cuma modal beli sayuran aja cuy.

Gown by @puthic.id series Menarik Hati


Dekor simple by @rayshakadecoration

MUA by @fitripurple123

Pengalaman Akad Nikah Saat Pandemi



Rasanya gimana nikah pas di awal pandemi? waah, sedih banget cuuy. Cuma dihadiri keluarga inti, itupun kakak kandungku yang di Jakarta gak bisa pulang dan cuma menghadiri via zoom online aja.

Baju seragam dari Akad Nikah, Resepsi di Jakarta dan di Purwokerto tuh udah dibeli semua. Bahkan acara resepsi di Klaten 90% udah siap tinggal berjalan aja, tapi ya gitu demi kebaikan bersama akhirnya diundur dan baru terlaksana setelah 7 bulan menikah di bulan November 2020 kemarin.

Nah, untuk acara Akad Nikah aku keukeeh gak mau cuma di KUA aja. Gimana sih lagi pandemi akad nikah cuma di KUA, pakai masker pula, ini sekali seumur hidup huakakaka. Akhirnya karena Abangku gak bisa me-lobby pejabat setempat, diputuskanlah acara akad nikah dua kali.

Pertama akad nikah diselenggarakan secara agama (seperti nikah siri) di Masjid Pondok Pesantren Bani Malik. Ini karena impianku dari dulu pengen nikah di masjid pondok, lebih deket sama Bapak dan lebih syahdu aja gitu.

Lalu, tanpa ambil jeda akad nikah secara negara langsung diselenggarakan lagi di KUA kecamatan. Sebenarnya ini jatohnya formalitas aja, jadi ulang ijab qabul lagi terus tanda-tangan deh. 

Momen akad nikah ini jadi pertama kalinya Abangku jadi wali nikah, dan tanpa ada kehadiran Bapak. Nah, kondisi pandemi ditambah abangku jadi wali bikin momen ini makin termehek-mehek. Semua yang hadir gak bisa nahan air mata, apalagi akad nikah ini juga disaksikan beberapa murid Bapakku. 

Jujur sih, gak pernah nyangka bakal mengalami akad nikah dimasa awal pandemi. Awalnya excited banget, ngebayangin acara akad nikah pas momen pengajian rutinan di rumah dihadiri keluarga besar. Terus juga ngebayangin keluarga klaten bakal rombongan ke Purwokerto dan Jakarta pakai bus, tapi semua langsung buyar karena corona ini :(


Huff, ini tulisan udah lama banget di draft tapi kaena kesibukanku jadi budak yang penting bos senang jadi gak pernah diterusin. Ini awal cerita banget pernikahan, next aku bakal cerita pengalamanku jadi istri, jadi working wife, hamil, akhirnya resign. Duh, banyak ya PR-nya.

See you di cerita selanjutnya yaa :)


  • Share:

You Might Also Like

0 comment

Hi! Terima kasih sudah membaca sampai selesai-
Jika ingin bertanya, silahkan sign in Google Account/ Isi Nama dan URL terlebih dahulu agar kolom komentar kamu terlihat dan terjawab disini ya :)