trip dieng part 2

by - 9:27 AM

lanjut-


setelah dari kawah sikidang, kita pulang ke penginapan dan istirahat disana. nonton tv bareng kedinginan, nonton tv aja ampe duduk selimutan. menjelang maghrib kita makan di bu djono, makan sop hemm satu porsi sop bisa buat berdua jadi murah meriah dan masakannya enak. karna kita galau mau kemana, kita nyoba ke kompleks candi jalan kaki kesana, niatnya kalo ada acara api unggun kita mau ikutin acaranya itung-itung anget-angetan eeh sampe sanaaa heniiiiing ga ada suara apapun.

akhirnya kita disana cuma minum purwaceng sambil ngobrol sama ibu warungnya. purwaceng itu enak loh rasanya, hemm campuran rasa gingseng, kopi, susu, dan jahe. purwaceng itu dari tanaman khas dieng, kebetulan ditunjukin sama ibunya tanamannya bentuknya kaya tanaman biasa sih cuma akar dari tanaman itu berkhasiat. tau kenapa namanya purwaceng? itu berasal dari ngaceng- cari di google aja-

pas minum purwaceng, ibunya bilang di dalem candi teraaaaaaaang bangeet, dan kita yakin-yakin aja, pas masuk kesanaa ehwmmmm ibunya PHP, disana bener-bener gelap dan hening ditambah horor sekaliii sodarah sodarah.

karena ga bisa ngapa-ngapain di malem hari, jadilah kita balik ke penginapan. dan gue nina duluan untuk tidur karena persiapan buat naik gunung besoknya yang harus bangun jam 3 pagi. oh iya pas disana gue sudah mempersiapkan kemungkinan untuk bisa tidur dengan cara pake baju double ditambah jaket, kaos kaki dan sarung tangan, hasilnya itu sangat amat membantu, tidur gue nyenyaaaaaak! mungkin diantar bertiga di kamar (gue nina dan anggi) cuma gue yang tidurnya nyenyak.

jam 03.00-

jam 03.00 tiba-tiba gue terbangun, dan nina anggi menyusul kemudian peking menyusul bangunin kita ngetok-ngetok pintu kamar padahal udah bangun.

berangkat dari penginapan sekitar jam 03.30 lebih pake 2 motor ber-enam plus gaetnya yaitu mas wawan warga dieng sendiri. mas wawan itu yang nunjukin jalan ke puncak. oh iya biasanya buat ngeliat sunrise tempat yang terkenal disana itu gunung sikunir disana udah ada fasilitas tangganya jadi lebih enak dan nyaman. tapi kita bukan ke gunung sikunirnya, melainkaan gunung pakuwaja yang lebih tinggi dan viewnya lebih bagus dari sikunir.

dari penginapan menuju tempat pemberhentian terakhir lumayan deket. berrrrrrrrrrrrrrrwwwrr rasakan sensasinya naik motor di pagi-pagi buta, dinginnya nusuk ke tulang, bibir geter sendiri, mana waktu itu abis ujan kabutnya lagi tebel-tebelnya dingiiin banget lah pokoknya.

sepanjang perjalanan naik gunung menuju puncak, yang bisa diliat cuma baju mas wawan yang ada di depan gue dan batu-batu yang gue injek selama perjalanan. gelaap banget ga ada penerangan sama sekali kecuali senter yang kita bawa. di awal perjalanan gue yang terbilang newbie masih aman-aman aja, masih bisa nahan capek dan ngos-ngosan.

tapii ga lama kemudiaaan..

pala pusing
badan lemes
kebelet boker
dehidrasi
kaki keraam linu peegeel

ketika semua itu menyerang, gue dan nina sering berhenti dan selalu ada kata-kata yang keluar dari mulut gue seperti ini

"maaaaas" pake suara mendesah ngos-ngosan sambil liat masnya yang udah agak jauuh
"maaas berenti mas istirahaat"
kemudian masnya selalu turun lagi buat mastiin gue baik baik ajaa
"tarik gak mba?" tarik disini maksudnya narik tangan gue
atau
"mau digandeng ga mba?"

dan gue memilih tidak menggandeng masnya, soalnya jaketnya itu lebih dingin dari apapun, mana sarung tangan gue basah gara-gara kena embun rerumputan, akhirnya gue buang sarung tangannya, tangan gue berasa tebel kaku kedinginan.

tiap kali berenti, gue selalu nanya "mas masih jauh ya?" dan masnya selalu jawab "gak, itu deket"

tapi itu semua PHP, selalu masih jauh dan masih nanjak-nanjak-nanjak, percaya deh kalo yang pake crocs atau ga make sendal gunung pasti ga bisa sampe atas karena liciiin jalannya dan mungkin bakalan bisa putus.

dan kurang lebih jam 04.30 apa yaa kita sampai di puncak pakuwaja. kabutnyaa tebel kaya awan tebel, saking tebelnya pemandangan dibawah dari atas sama sekali ga keliatan, padahal kalo keliatan bener-bener bagus pasti.  sedih ga bisa liat pemandangan yang bagus dari atas puncak, dan ga bisa liat sunrise full gara-gara kabuuut dan mendung yang nutupin. tapiii seneng bangeeeeet bisaaaa sampe puncak, ga nyangkaaa!!! 

setelah istirahat bentar, kita jamaah sholat shubuh, subhanallah sensasinya itu luar biasa diatas puncak diantara kabut tebal dan suhu yang luar biasa dingin sampe bibir terus bergetar.


sholat shubuh jamaah


pemandangannya luar biasa walaupun cuma bisa kabut tebal dibawah dari atas puncak, dan kabut yang disertai angin itu menghasilkan seperti salju turun, dan disana bener-bener dingin ditambah anginnya kenceng bangeet. 

sunrise dari gunung pakuwaja


bersama mas wawan, pekerjaan sehari-harinya petani kentang

liat tuh kabutnya tebel bangeet kan-

tadinya kita mau turun nunggu ada matahari turun biar ngangetin badan kita yang kedinginan tapi sayang matahari ga muncul-muncul, muncul cuma bentar abis itu cepet banget ketutup awan, pergerakan awannya cepet banget soalnya anginnya cukup gede waktu itu. akhirnya kita memutuskan buat jalan lagi menuju tebing pakuwaja, konon katanya tebing ini dari hasil letusan gunung, dan kalo tebing ini patah katanya sih pulau jawa hancuur.

tebing pakuwaja-

puas berada di puncak, karena cuaca tiba-tiba hujan turun jadi kita langsung turun kebawah. sepanjang perjalanan waaaw subhanallah kanan kiri itu cuma sawah pas naik keatas lagi kanan kiri itu ga ada apa-apa, jalan setapak liat kebawah jurang. ternyata perjalanan keatas itu sungguh amat sangat melelahkan karena nanjaknya tinggi, terjal, dan licin dan badan harus nahan diri biar ga jatoh kan.

sepanjang perjalanan ada sawah kentang yang lagi panen, kubis, dan buah kaya blueberry tapi ga tau nama aslinya apa, buah carica, kacang tanah, tanaman kera sakti, dan pastinya ada petani-petani yang udah mulai kerja, ada yang sambil gendong anak, ada yang bawa keranjang gede buat panen kentang, dan semuanyaa sangat ramah selalu nyapa "nten pundii mas?" semuanya ramah pada senyum :)

petani dieng-

kentang dieng siap panen

kubis

turun dari gunung pakuwaja, gunungnya dibalik gunung dibelakang kita

finish! kalian berhasiiiiil- yeeeeeech!

kaki yang terus melangkah :)


petani baru pada turun menuju sawahnya, liat ada yang bawa anaknya digendong di belakang punggung ibunya

karena gue make celana kaos katun yang tidak tahan air, celana gue basah semua, kaos kaki juga udah penuh lumpur, jadi kita memutuskan untuk pulang ke penginapan dulu buat mandi dan bersih-bersih padahal ujan dan dingin banget ditambah laper.

selesai mandi kedinginan- kemulan (selimutan) mana jaket basah -__-

pas kita lagi di penginapan selesai mandi dan makan cuaca di luar bener-bener terik dan panas, tapii pas kita udah rapih dan keluar tiba-tiba mendung daan hujaaan, secepat ituuu dari cerah jadi mendung dan hujaan.

kita berniat ngunjungin obyek wisata lain, tapi karna cuaca ujaan kabut yang turun tebel banget, bener deh sepanjang jalan kabutnya nutupin pandangan mata bener-bener ga keliatan jalanan. nah pas sampe telaga merdada, telaganya ga keliatan isinya kabut semuaaa :( aaaah padahal kan disana romantis, romantis juga mau romantis-romantisan sama siapa? sama nina? *cium nina*

liat tuh kabutnya nutupin telaganya -___- itu di telaga merdada

kecewa tapi seenggaknya terbayar sama pemandangan yang sangat indah ketika menuju sumur jalatunda. sumur jalatunda ini ada di dieng 2, ga jauh dari dieng 1 yang diatas kalo dieng 2 agak kebawahan laah. sumur jalatunda ini kalo kita ngelempar batu buat cewek sampe tengah sumurnya permintaannya bisa dikabulin, kalo cowok sampe ujuung sumurnya. percaya atau ga percaya gravitasinya cukup tinggi jadi kita ga bakal nyampe tengah apalagi sampe ujung.

nah asep yang dibelakang kita itu uap dari industri, disitu uap panas yang dihasilkan panas bumi diambil kemudian uap dan airnya dipisahkan dan menghasilkan energi listrik yang digunakan sama penduduk sekitar, kereen kaan-

pemandangan disepanjang jalan menuju sumur jalatunda, sepanjang jalannya isinya bukit-bukit kecil dan sawah dan cemara-cemara yang tinggi, subhanallah- tapi gue sangat suka kombinasi biru dan awan dibalik gunung dan bukit, indah bukan?

sumur jalatunda, beli batunya 500 rupiah/batu

nemuin telaga kecil, disitu dibuat pemancingan sama warganya



dan perjalanan diakhiri sampai sumur jalatunda, selebihnya kita cuma singgah dibeberapa tempat karena view yang bagus buat foto-foto. karena udah siang dan ngejar buat pulang ke jakarta pake bis lagi.

liat deh muka gue merah begitu, kaya kebakar cobaa eh emang kebakar muka gue panas rasanya

bus sinar jaya mengantar pergi ke dieng dan pulang menuju jakarta



terimakasih dieng liburannya, terimakasih komwa khatulistiwa khusunya peking.

saran buat kalian yang mau ke dieng :

kayaknya lebih baik menghindari musim hujan, hemm bulan maret-mei-juni kayaknya bagus disana asalkan jangan juli-september pas musim kemarau disana suhunya nyampe suhu titik beku asli dingin banget. kalo kesana siapin jas ujan atau lebih ringkes pake celana dan jaket anti basah. kalo kesana jangan bingung orang sana baik-baik kok, mau minta dianter naik gunung bisa asal bayar aja yaa, mau makan murah meriah disana, penginapan juga murah kok.

oke sekian cerita trip gue, mudah-mudahan trip selanjutnya lebih seruuuu dan lebih indah mewarnai hidupku *halaaah


see you next trip-
travellezaaaa

wassalamualaikuum

You May Also Like

0 comment

Terimakasih sudah bersedia membaca, silahkan isi pesan dan kesan atau kritik di kolom komentar dibawah ini

INSTAGRAM