first hiking mt gedhe its become "when travelling gone wrong"

by - 10:30 AM

hello sore semuanya-

setelah kemarin saya berbagi cerita tentang pengalaman naik gunung gedhe, kali ini saya akan berbagi pengalaman lagi tentang hal yang sama namun cerita yang sedikit berbeda. ini pengalaman pribadi saya yang mungkin bisa dijadikan pelajaran buat saya ataupun kalian yang baca tulisan saya ini :)

jadi mendaki gunung gedhe itu adalah pengalaman pertama saya dengan persiapan yang sangat sedikit. jaket cuma bawa 2, baju ganti 1, dan bekal makanan yang sangat sedikit. asal tau aja saya ga bawa sleeping bag padahal saya tau kalo di puncak sana nanti dingin banget, tapi karna saya belum punya sleeping bag jadi saya pun nekat ga bawa apa-apa untuk menggantikan sleeping bag kaya bawa selimut gitu.

perjalanan menuju puncak gedhe melalui jalur gunung putri saya dan teman teman saya lakukan start jam 06.30 dan sampai di alun alun surya kencana sore hari jam 16.00, perjalanan yang sangat panjang dan maklum untuk pendaki awal menempuh perjalanan 12 jam sampai di surya kencana.

pendakian yang ujungnya sangat jauh


sampai di surya kencana sudah terasa dingin yang amat amat sangat dingin, sebelum sampai surya kencana aja dinginnya udah berasa banget, sampe sampe kerudung dan baju saya yang basah dengan keringat itu mengeluarkan asap atau uap. 

sebagian pemandangan di surya kencana


karena dinginnya di puncak pastinya perlu yang anget anget dong? naah kalo butuh air hangat kalian harus masak air dulu atau beli pop mie seharga 10 ribu di mang mang yang jualan diatas sana. saya pun jadi nyesel ga bawa termos kecil punya ibu saya yang merupakan produk ACE HARDWARE, termos ibu saya ini selalu dibawa ibu berpergian karena panasnya air awet deh, terbukti kalo ibu pergi keluar kota berangkat sore nyampe kota tujuan pagi hari teh panas yang dibawa dalam termos kecilnya masih awet panasnya. huuuh saya nyesel ga bawa termos kecil ibu :(

andaikan saya bawa termos kecil ACE HARDWARE punya ibu mungkin membantu saya ketika malam hari setelah hujan turun dinginnya mendadak berkali lipat rasanya, sebelum tidur saya bisa merasakan kopi hangat atau teh hangat, huuuhuu saya menyesal sekali tidak membawanya.

saya dan teman teman bermalam di surya kencana dengan memasang tenda 5, masing masing diisi 4-6 orang tergantung dari besarnya  tenda. nah saya kebagian tenda dengan muat orang itu normalnya 2 orang tapi dipaksa jadi 4 orang, yaa dempet dempetan tidurnya. karena abis turun hujan otomatis tenda jadi lembab dan kena rembesan air dari tanah udah gitu tempat tenda saya itu posisinya dibawah jadi ya kena banjiran air dari atas. 

jangan ditanya bisa tidur apa enggak ya, apalagi saya tidur hanya bermodalkan jaket raincoat dan celana training tipis serta sarung tengan lumayan tebel. sleeping ga punya maklum saya newbie pendaki gunung. jadilah saya tidur dengan beralaskan selimut yang dibawa salah satu teman saya ana. jangan ditanya rasa dinginnya yang menusuk sampai dada, rasanyaaaa emwwwh bikin kaku otot.

saya pernah ke ACE HARDWARE di salah satu mall jakarta selatan sebut saja PELANGI. saya kesana cuma megang megang sleeping bag produk ACE HARDWARE, megang megang doang ga beli soalnya harganya booook mahaal. sleeping bagnya recommended banget tebel bahannya alus dan dijamin ga kedinginan. saya mengimpikan punya sleeping bag ini, beri saya gratiiiiis pluiiiiss *muka melas*

karena tidur tanpa sleeping bag dan hanya beralaskan selimut tipis, paginya setelah menikmati sunrise yang ciamik di surya kencana, tiba tiba dada saya pun sesaak *deeeeeg*, kejadiannya pas setelah saya foto foto cantik dengan biasan sinar orange. kemudian klimaksnya terjadi ketika saya dan teman-teman berjalan kaki menuju barat surya kencana untuk istirahat dan sarapan masak mie. menuju barat karena mendekat ke sumber air, maklum persediaan air minum kita sudah benar benar habis.

saya selalu suka sunrise, apalagi momen sunrise ini :)

beautiful surya kencana


nah pas perjalanan menuju barat surken dada saya ga bisa nahan sakit, sampe sampe saya kalo ngomong terbata-bata dan nangis. ini gara-gara otot jantung kaku mungkin -__- saya ngerasain dahsyat sakitnya baru ini, masyaAllaah ga lagi lagi deh saya tidur di camp tanpa sleeping bag. ini jadi pelajaran buat saya, untung aja saya ga kena hipotermia kaya di film 5cm.

travelling backpack newbie hiking ini (halah) menjadi sangat "wrong" karena 2 hal ini, saya ga bawa termos ACE HARDWARE punya ibu dan ga bawa sleeping bag. karena ini saya berfikir untuk ngumpulin duit beli sleeping bagnya ACE HARDWARE atauu nunggu gratisan :P pokoknya kalo saya naik gunung lagi saya udah harus punya sleeping bag! (titik!!)

setelah menikmati surya kencana dan diakhiri sarapan mie lodoh yang rasanya enak ketika kelaparan di gunung, perjalan berlanjut menuju puncak gunung gedhe. btw surya kencana itu padang savana edelweis, indaaaaaaaaaah banget tempatnya, percaya deh bikin pengen kesana lagi. perjalanan menuju puncak ini ditempuh selama satu jam-an lah yaa dengan trek batu-batuan dan menanjak. gunung gedhe ini ketinggiannya 2985 mdpl, mayan laah bikin kaki lemes.




naiknya sih lama berjam-jam sampe kedinginan otot otot kaku tapi pas udah sampe puncak gak nyampe 15 menit udah turun aja. turunnya itu lewat jalur cibodas, oh iya tujuan turun ini ya buat pulang kalo ga turun kita ga bisa pulang. udah di puncak di puas tapi tetep jangan lupa pulang inget orangtua menunggu di rumah. saya kira turunnya itu cuma butuh 6 jam paling lama 8 jam, tapi ternyata treknya amat sangat curam dan sangat terjal apalagi kaki saya dan teman lainnya udah rapuh karena perjalanan mendaki sampai puncak. kaki rasanya udah ga bisa buat jalan tapi harus dipaksa harus yakin kalo bisaaaa!!! ga boleh nyeraaah!!


dan amazing ternyata perjalanan turun butuh waktu selama 11 apa 12 jam yaa yah pokoknya lama banget deh dari adanya matahari sampe gelap gulita. lewatin jembatan setan yang harus bergaya climbing turunnya, lewatin jembatan air panas yang kalo kepeleset kamu akan termasak melepuh karena airnya adalah air yang melewati magma itu panas asli!!, melewati banyak air terjun yang bikin adem hati dan pikiran, ngelewatin banyak suara nyemot eh monyet, kodok, dan bermacam macam binatang bersyukurlah kalo kamu ga ketemu macan!, melewati pohon yang begitu tinggi, jalanan yang licin berbatu kaki menahan untuk tidak terperosok, dikeliling kunang-kunang yang menyala di malam hari (ini jarang-jarang), kamu harus meyakinkan teman lain kalo kita kuat dan bisa!, menjaga temanmu, membantu temanmu yang lemah, menerangi temanmu yang senternya mati. ini lah ini ini indahnya naik gunung.

jangan lupa untuk membawa sampah sampah makanan kamu turun, jangan biarkan mengotori keindahan alam jangan biarkan alam marah karena sampah sampah kita! jangan buang sampah sembarangan kalo mau keasrian alam terjaga di gunung!!

sekian cerita singkat (lagi) dari saya, mudah-mudahan ga bosen yah.

selamat malam,
jangan buang sampah sembarangan, bawa sampahmu buang ke tong sampah!!

You May Also Like

0 comment

Terimakasih sudah bersedia membaca, silahkan isi pesan dan kesan atau kritik di kolom komentar dibawah ini

INSTAGRAM