Romantisme Candi Cetho di Lereng Gunung Lawu

3:42 AM

Candi Cetho memang tidak begitu terkenal seperti Candi Prambanan ataupun Borobudur, atau bahkan Candi Ratu Boko yang naik daun setelah film AADC 2 keluar. Ternyata Candi Cetho tidak kalah romantis dari Ratu Boko. Kalau yang sudah pernah ke Ratu Boko mungkin merasakan romantis karena mengingat Rangga dan Cinta atau merasakan romantis karena menikmati senja dari ketinggian di Ratu Boko.

Kalau ke Solo mungkin kebingungan, mau kemana aja ya? beda dengan Jogja yang menawarkan banyak tempat wisata eh tempat foto instagramable. Bingung kan kalau ke Solo mau kemana pikniknya?

Solo memang lebih condong ke wisata budaya dan batik, ujung-ujungnya ke Keraton dan pasar Klewer belanja batik murah. Nah kalau kalian mau menikmati alam dan nuansa sejuk kalian bisa keatas, yap Solo juga punya tempat tertinggi, seperti ibaratnya Jakarta punya Bogor, Jogja punya Kaliurang, Solo punya Tawangmangu.

Candi Cetho ini tepat berada di lereng Gunung Lawu. Kalau kalian mau naik Gunung Lawu bisa mulai dari pos pendakian Candi Cetho. Ada di Lereng berarti kalau dari kota (bawah) dia berada di pucuk. Yap, bener posisi Candi Cetho ada di pucuk. Dalam perjalanan ke Candi Cetho kalian akan berjumpa dengan jalan meliuk tajam, pemandangan kebun teh sesekali kabut turun terus hilang kemudian turun lagi dan kadang hujan tipis.

Untuk yang mau ke Candi Cetho pertimbangkan kondisi motor, karena posisi diujung dan jalannya meliuk tajam dan nanjak super, usahakan kalau motornya matic kecil (beat atau scoopy) jangan bonceng karena bakal nyusahin pas nikuk tajam atau nanjak. Kemarin waktu saya kesana pakai motor Vario 125 boncengan so far baik-baik aja, tapi pas turun ketemu sepasang keluarga naik beat ternyata ga kuat nanjak. Jadi prepare yaa dan pertimbangkan kira-kira motornya kuat nanjak atau tidak. 

Untuk arah dari Solo kalian bisa ambil jalan menuju Tawangmangu atau air terjun Grojokan Sewu, atau bisa ambil arah Jenawi/Kerjo, yaah tinggal ikutin Maps lah ya jaman Sekarang. Ga jauh kok dan ga susah dijangkau kendaraan.

Tiket masuk untuk wisatawan lokal 5000/orang sedangkan wisatawan asing 10.000/orang. Setelah membeli tiket kita akan diarahkan ke tempat pengambilan kain. Kain ini wajib dipakai pengunjung selama berada di kawasan Candi Cetho.

Gerbang Utama Candi Cetho
Menuju gerbang utama disuguhkan tangga kecil menuju gerbang utama yang mengingatkan suasana Bali, karena gerbang utama berbentuk Pura bercorak agama Hindu. Dari gerbang ini sudah bisa menikmati view ketinggian, karena posisi Candi Cetho 1496 mdpl jadi kalian bisa melihat kota Solo, Karanganyar dan kalau cerah bisa liat view gunung Merbabu, Merapi, Sindoro dan Sumbing dari kejauhan. 

Masuk ke kawasan Candi Cetho seperti Candi yang lain yang khas dengan halaman berundak. Candi ini punya 13 undakan, dari halaman akan ada tangga-tangga kecil sampai ke arah puncak. Bagian-bagian dari Candi Cetho ga begitu paham dan emang ga ada informasi. Misal di bagian tengah ada relief liatnya kaya kolam tapi ga tau itu untuk apa.
Halaman Kedua bentuk relief seperti ruang tamu

Halaman pertama pemandangan kota sudah terlihat


Kalau bisa nebak sih karena ini halaman di halaman awal ini sepertinya tempat menjamu tamu atau semacam aula, karena ini Candi Cetho sudah dibangun sejak kerjaan Majapahit. Kemudian undakan pertama ada semacam patung-patung kecil lagi-lagi tidak ada informasi itu patung apa dibuat kapan maksudnya apa?

undakan-undakan di Candi Cetho


kemudian ada semacam pendopo mungkin ini masih digunakan sampai sekarang untuk beribadah ummat Hindu dan di atas ada Arca dan ini juga masih digunakan Ummat Hindu.

Menuju Pendopo
Diatas ada Candi Kethek dan Pura Saraswati, sayangnya saya cuma bisa menyambangi Pura Saraswati. Pura Saraswati semacam tempat suci, karena untuk masuk kedalam aja kalian harus lepas alas kaki dan untuk wanita yang sedang Haidh dilarang masuk. Di dalamnya terdapat patung dan kolam, katanya sih air di kolam ini suci dan sering dibawa ummat Hindu atau digunakan untuk cuci muka.

Pura Saraswati


Nah semakin keatas lagi kalian sudah masuk jalur pendakian Gunung Lawu. Karena posisinya di lereng jadi seringkali pas kesana sudah tertutup kabut, sepertinya waktu terbaik untuk ke Candi Cetho itu sekitar jam 9-12 siang karena kabutnya pas sedang naik terbawa angin.

Oleh-oleh Souvenir barang-barang antik
Karena Candi ini masih digunakan Ibadah rutin warga sekitar jadi kalian harus menjaga sikap sopan dan santun, dimanapun dan apapun tempat Ibadah itu suci mau Masjid, Gereja, Pura, atau yang lainnya kalian harus bisa menghormati. Jadi saran saya kalau ke Candi Cetho pakailah pakaian yang sopan dan jaga tindak tanduk kalian.

Gimana? berminat ke Candi Cetho?





You Might Also Like

17 comment

  1. wahh tempatnya asyik juga ya untuk liburan.. :)

    ReplyDelete
  2. Waduh, ini ni Candi Cetho..

    Udah lebih dari setahun pengen nulis ttg Candi Cetho..
    Tapi stok foto yg ada masih yg bikin baper.. Belum berkunjung ke sana lagi buat memperbarui stok fotonya... hehe

    Btw.. Gak ke Candi Kethek-nya sekalian mbak.. ??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Stok foto yang masih yg bikin baper? Baper kenapa niii :-D

      Saya juga kepengen balik lagi nih ke candi Cetho rasanya gimana ya syahdu

      Kebetulan gak sampe ke kethek karena pas kesana itu sebenernya nemenin temen ambil data penelitian, makannya pengen balik lagi sukur-sukur balik sekalian nanjak Lawu hahaha

      Delete
    2. Ada dehh.. Cuma cerita lama yg masih membekas.. hadehh -_-

      Emm.. Sama, tapi masih musim hujan..
      Jadinya g maksimal nanti viewnya, apalagi yg paling keren sunsetnya kalo cuaca cerah.. Soalnya kan hadap ke barat..

      Loh, belum pernah pendakian ke Lawu kah..? Lewat jalur Candi Cetho ini mbak, paling alami..
      Pengen juga sih buat ngerasain sensasi ndaki lewat Cetho, meski pernah dapet pengalaman horor.. hoho
      .cek aja mbak di menggapai angkasa, biar bisa jadi referensi..

      Delete
    3. hahaha membekas berarti tentang hati ini :D

      iyaa waktu kesana juga jam 11 udah turun kabut, jadi wajib balik lagi ke cetho.

      hehe aku belum sempet naik gunung sekitar jogja solo, padahal lagi di solo dan setahun lagi udah abis masa idupnya di solo haha. oke kalo mau nanjak tak baca-baca blognya mas anggara dulu :D

      Delete
    4. Kalau galau mah kan asalnya emang dari hati.. hoho

      Berarti Mei-September masih di Solo kah..?
      Itu bulan-bulan pendakian soalnya, dan ak kalo ndaki antara bulan tersebut juga, kapok kena badai.. hehe

      Delete
    5. hahaha curhat, asalnya dari hati :D

      mei masih di solo, rencananya mau balik semeru tapi sampe ranukumbolo aja haha
      hahaha bener musim ujan mending di rumah -_-

      Delete
    6. Hadehh, Semeru mah ruame sekarang.. G kayak dulu..

      Mending ke gunung" sekitar Solo, biar pernah.. hehe

      Delete
    7. iya emang rame waktu kesana aja kaya antri sembako di arcopodo :D tapi ranukumbolonya ngangenin, harapannya sekitar solo bisa dicapai mudah-mudahan :D

      Delete
    8. Iya.. Sunrisenya di Ranu Kumbolo emang menawan..
      Cuma yg bikin g seneng tu ramenya pas malem yg kayak pasar.. Bikin susah istirahat.,

      Aamiin.. Jangan sampe kelewatan mbak.. hehe
      Banyakin olahraga dulu biar kuat, mumpung pertengahan/akhir Mei masih cukup lama..

      Delete
    9. hahaa bener rame banget, tapi tetep bikin kangen

      insya allah niat jogging, niat dulu :D

      Delete
    10. Sipp.. InsyaAllah kalo udah masuk musim pendakian takjak ndaki yg sekitaran Solo.., kalo mau sih.. hehe

      Kalo pas car free day di Jalan Slamet Riyadi juga enek hlo buat lari-lari..

      Delete
    11. Hahaa boleeeh, aku kesusahan nyari temen ndaki disini

      Kl cfd godaan jajan lebih banyak, muterin UNS ajaaa haha

      Delete
  3. Artikelnya menarik mbak, ngomong-ngomong di sana ada sinyal gk ya? kali aja bingung jalan bisa terbantu GPS

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kasih sudah berkenan membaca, untuk sinyal provider simpati yang aman :)

      Delete

Terimakasih sudah bersedia membaca, untuk memperluas amal baik silaturahmi dan memperluas koneksi, silahkan isi komentar dan tinggalkan URL blog kalian

Friends

Google+ Followers