[Ramadhan Talk] Dream Wedding Kamu Seperti Apa sih?

12:20 PM

Assalamu'alaikum, sebetulnya ini udah hari ketiga di Bulan Ramadhan tapi berhubung otakku sibuk dengan analisis yang tak kunjung selesai jadi anggap aja ini masih di hari kedua ya.


Setelah isya' tadi tiba-tiba grup genk masa kuliah ramai, apa yang dibicarakan? yaa selalu tentang menikah, sewa gedung, biaya nikah, dan sohib-sohibnya. Gak di grup, pas ketemu, itu aja yang diomongin. Btw, genk aku ini yang nikah baru sebiji, 3 lainnya single cooy boleh di sikat, fotonya dibawah biar jomblo yang baca diberi petunjuk.



Sudah ada petunjuk yang single yang mana, semoga beruntung mblo
IG : @nnalna, @nindaaraa
Biaya nikah itu murah, yang mahal itu pestanya, betul tidak?

Jadi gini....

Kalau kalian akan menggelar pesta pernikahan di sekitar Kota Jakarta dengan kelas kalian menengah alias sewa gedung yang biasa aja, gak di hotel atau di hall apa lah gitu. Kisarannya bisa begini.

  • Sewa Gedung 2-3 jam : 10.000.000
  • +acara akad                 :   2.000.000
  • MUA + sewa baju       :   8.000.000
  • Catering 600pax          : 35.000.000
  • Total                            : 55.000.000
Fantastis, mungkin itu nominalnya kecil tapi bisa buat DP rumah, beli mobil second, jalan-jalan ke Rinjani, Lombok, Gorontalo, Raja Ampat, Sulawesi. 

Sekitar setahun yang lalu akhirnya aku memutuskan untuk bikin konsep pernikahanku nanti, yaa mohon maap belum dilamar juga ngayal dulu gak apah kan, Raissa aja dulu ngayal masa aku tak boleh?. Mungkin ini juga biar jadi kode buat kamu ya mas, hahaha

1. Akad Nikah di Masjid Pondok

Dari sejak dulu kala. aku memang mengimpikan bisa Ijab Qabul di Masjid Pondok-nya Mbah, mau minta barokahnya. Diiringi dengan genjringan kalimat-kalimat kecintaan pada kanjeng Nabi sepertinya syahdu. Duh jadi ngebayangin nanti aku mewek.

pict from www.aroengbinang.com
Ini tampak depan masjid, halamannya cukup mendukung untuk parkir mobil banyak
Syukur bisa Akad nikah secara agama dan negara di Masjid, tapi katanya kalau manggil gitu kena biaya 600.000 ya? hemm bisa didiskusikan berhubung biaya masih bisa terjangkau. Nah kalau misal terlalu sulit, maka akan dipisah, nikah secara negara di KUA.

2. Ijab Qabul secara Negara di KUA

Kalian pasti udah tau kalau nikah di KUA itu gratis, bayar 10.000 bukan sih buat biaya administrasi? karena sudah malam aku males cari-cari lebih detail, lagian gak bakal nikah dalam waktu dekat, mohon maap.
Tapi aku kasih aja, ternyata benar gratis cuy.

Impian ini terinspirasi dari teman kuliahku tahun lalu dia nikah secara sederhana tapi tetep syahdu. Nikahnya di KUA jam 8 pagi, malamnya acara syukuran di Warung Wedangan gitu, kalau kalian orang Jogja-Solo dan sekitar pasti tau Warung Wedangan itu bukan resto, tempatnya juga gak begitu besar, makanannya juga simpel dan sederhana tapi acaranya begitu lekat di hati karena yang datang memang kerabat dekat.

Nah ini temenku yang nikah di KUA, malamnya syukuran. Keliatan sederhana kan, tanpa dekorasi yang wah. Point-nya lebih murah dan hemat, yang penting halal cuy
petunjuk : @rianidwiutari , @faradinaasuyoto
3. Syukuran di Resto/Villa ala-ala ada hutannya, kaya Andien-Ippie gitu lah

Nah ini dia, idamanku. Dream Weddingku itu gak mau di Make-up tebel ditambel foundation berlapis, eyeshadow berlebihan, nope aku sama sekali ga mau. Maunya kaya mba Raissa make-up tipis tapi tetep cantik.

Kenapa pengen di Villa? karena feelingku mengatakan jodohku nanti bukan orang Jakarta, jadi kemungkinan besan nanti orang jauh. Nah Villa jadi pilihannya, karena tamu jauh bisa istirahat sekalian liburan. Maunya sih undang temen deket aja, dan kerabat keluarga terdekat. Ngomong-ngomong keluarga emak gue aja udah 100-an, sisanya yaudah paling mentong aku ngundang 80 orang. 

pict from : Grid.id


pict from : thebridedept.com

4. Acara Syukuran dengan Konsep Piring Terbang

Konsep Piring Terbang ini ciri khas resepsi di Kota Solo dan sekitarnya. Apa sih kelebihan konsep piring terbang?. Kelebihannya para tamu duduk manis dan mengikuti rangkaian acara seperti sambutan, khutbah nikah, sampai do'a. Kebayangkan tamu yang datang mengamini do'a secara khusyuk dengan duduk rapih tanpa sibuk liat makanan yang berjejer rapih. Pengantin bakal benar merasa Raja dan Ratu dalam sehari karena semua mata tertuju pada mereka, cieh.

Konsep piring terbang ini juga menghindari makanan yang mubadzir, karena porsinya pas. Tentunya lebih hemat cuy, ini pointnya.

pict from : anugrahcatering.com
Seluruh tamu duduk manis, nah panitia ini atau disebut "nyinom" siap mengantar makanan kalian, dimulai dari snack, sop manten, nasi, es buah, pudding, beres pokoknya.

5. Gaun ala Baju Kurung Malaysia di Momen Akad

Biasanya momen Akad Nikah baju akad kan warna putih tuh, nah kalau pakai kebaya terlihat ketat dan ribet. Aku pengennya yang simpel tapi anggun, iseng-iseng sering buka Instagram Influencer dari Malaysia dan kebetulan dia Brand Ambasador salah satu Produk Baju Kurung disana, aku langsung tertarik "besok baju akad gini ah" haha ngimpi dulu gak ngapah kan, bebas.
pict from : @kiddykiddophoto

Simpel banget, ga terlalu banyak aksesoris dan oh iya make up acara pernikahan di Malaysia itu juga gak too much kalau aku liat-liat di Instagram, aslinya gak tau yah. 

6. Pakai baju adat Solo Putri untuk acara Syukuran 

Sebenernya kalau acara konsep syukuran tanpa panggung dengan dekorasi yang wah agak rancu kalau pengantinnya pakai Baju adat, tapi karena aku ngebet pengen di paes jidatnya berhubung aku jenong kayaknya cakep di paes. Ini semua tergantung lakinya juga, kalo lakinya males pake baju adat gimana? okeh solusinya mungkin pakai gaun dengan tema nude, pasangan mempelai prianya pakai semi-jas yang santai (masalah terselesaikan).

Pict from 4.bp.blogspot.com
Tulisan ini dalam rangka menghadapai Hari Raya Idul Fitri 

Dah itu aja dream wedding-ku, yang penting simpel dan biaya yang dikeluarkan semampu 2 keluarga. Kalau kalian gimana? coba tulis di kolom komentar, nanti aku kasih hadiah do'a "semoga lekas menikah", amiin

You Might Also Like

19 comment

  1. Hmm.. Menyoroti yg konsep piring terbang aja yak..

    Sebenarnya esensi "njagong" lebih ke konsep piring terbang daripada prasmanan, di mana tamu akan mengikuti rangkaian prosesi pernikahan yang ada...
    Ya mau tidak mau emang tamu harus meluangkan waktu waktu untuk menghadiri semua rangkaian prosesi.. Sesuai dengan kata "njagong" yaitu meluangkan...

    Trs yang bagus dari konsep piring terbang adalah tamu akan ikut prosesi berdoa...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah ini emang tujuannya kenapa pengen piring terbang supaya tamu ikut mengamini doa-doa pernikahan hahaha, tapi biar irit juga deeeng

      Piring terbang juga lebih tertib, tamu ga umpek-umpekan di gedung, duduk manis cuma ya itu emang kondangannya lebih lama buat orang kota pasti kaget :D

      Delete
    2. Kalo menurutku yg paling penting adalah doa itu sih.. InsyaAllah semakin banyak yang meng-Aamiin i kan semakin terkabul juga doa biar jadi keluarga Samawa-nya.. hehe

      Wah, kalau Solo kota mah biasanya malah piring terbang.. Sebaliknya, g biasa kalau prasmanan.. hoho

      Delete
    3. Iya betul karena resepsi kan sebenarnya acara syukuran yg harusnya banyak doa mengalir hehe

      Iyaa kl prasmanan tamunya malah aneh gak biasa

      Delete
  2. Piring terbang jauh lebih tertib juga menurutku. Karena banyak kejadian juga, beberapa tamu nggak kebagian makan di prasmanan. Karena biasanya berebutan buat masuk. Kalau orang kota sekarang, ada istilah makan jalan, ya? Jadi salam-salaman, langsung makan. :D Ya, kembali lagi ke kenyamanan masing-masing sih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa kadang suka gak kebagian nah belum lagi nanti dinyir-nyirin orang kalo kehabisan makanan. Iya betul kenyamanan masing-masing 😆

      Delete
  3. Seru ya, Mbak? Kesannya dapat, biayanya pun hemat. :D

    ReplyDelete
  4. geng akuuhh donggsss.. sebentar lagi tingal sisa satuu.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gih abisin, genglu apa sih namanya 😆

      Delete
  5. geng akuuhh donggsss.. sebentar lagi tingal sisa satuu.. :D

    ReplyDelete
  6. Hihi... iya bener banget sih mbak, daripada ngeluarin banyak uang buat pesta mending uangnya dipake buat nanti tabungan kedepan, kan yang namanya rumah tangga pasti ada keperluan mendadak dan berbagai azam yang ingin dicapai ya... :D
    ..
    Mudah-mudahan si mas digerakan hatinya buat silaturahmi ke rumahe sampean bersama bapak ibunya ya mbak :D Aamiin...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betuuul, uangnya buat jalan jalan berdua sama DP rumah :D


      Amiiin amiin makasih doanya Maas sungguh aku terharu

      Masnya juga semoga segera dipertemukan jodohnya (padahal gak tau udah nikah apa belum) hsha

      Delete
  7. Nyimak, baru tau ada prosesi dengan istilah UFO ...hehehhe

    ReplyDelete
  8. Hahaa baru tau ya, berarti bukan orang Jawa nih

    ReplyDelete
  9. angka yang disebut bener banget tuh, utk pernikahan di rumah dan paling minimal. angkanya naik 150% dari 10 th lalu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa betul kalau boleh pilih turunkan harga resepsi, terasa sekali dari nikahan kakak pertama sampe ketiga :D

      Delete
  10. Ngebayangin pernikahan emang enak ya kaak, walaupun masih entah kapan nikahnya :)) kalo aku sih pgn yang simpel jugaa, keluarga udah banyak juga, mungkin undang temannya yg deket2. Btw konsep piring terbang oke juga ya kaak!

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha itulah perempuan sering ngebayangin nikah, iyaa bener sekarang kayaknya sudah jadi trend yg simpel2

      Delete

Terimakasih sudah bersedia membaca, untuk memperluas amal baik silaturahmi dan memperluas koneksi, silahkan isi komentar dan tinggalkan URL blog kalian

Friends

Google+ Followers