Merantaulah, Agar Kamu Mengenal Arti Rindu

By Farhati Mardhiyah - 12:12 AM

Baca Juga

Merantau, nomaden, traveling, kota ternyaman, kota susah move on, surga kuliner
Merantaulah, maka kamu akan tau pedihnya menahan rindu

Sedari kecil saya memang selalu berpindah-pindah dan merantau ke berbagai daerah. Mulai dari kelas 4 SD saya sudah pindah ke Jogja untuk mondok di Pondok Pesantren Sunan Pandan Aran. Bayangkan kelas 4 SD sudah berpisah dari orang tua, pulang dari pondokpun cuma setahun sekali kayaknya pas libur lebaran doang.


Beranjak SMP, sebenarnya saya meneruskan di Pondok yang sama, tapi karena saya kena cacar dan pulang lama ke rumah selama 3 bulan kalau gak salah, akhirnya saya pulang-pulang gak betah. Gak betahnya karena saya harus melunaskan tugas piket nyuci piring selama 3 bulan itu, sungguh kejam teman kamar saya kala itu. Akhirnya saya nangis-nangis gak betah sama bapak ibu saya, pindahlah saya ke Purwokerto ikut Bapak. Kelas 6 SD bapak harus pindah ke Purwokerto untuk mengurus pondok pesantren peninggalan mbah saya.

Karena saya punya cita-cita kuliah di Universitas Negeri dan beken, juga dari SMP sudah terlihat kalau saya lebih tertarik di ilmu sains, kaya matematika dan IPA. Akhirnya kakak saya memberikan arahan pindah ke Jakarta, niatnya ke sekolah Negeri di Jakarta gitu. 

Tapi semester 2, saya disuruh pindah sama bapak dan mondok lagi di Almuayyad Solo. Mondok lagilah saya, kali ini tidak sekejam waktu SD yang pulang hanya beberapa kali. Karena bapak sudah stay di Purwokerto, saya sering pulang padahal libur hanya hari jumat, saya pulang kamis sore, jadi kadang bolos bablas sampe minggu, huakaka jangan ditiru ya.

Tiga kota itu mengenalkan saya tentang arti Rindu. Kebetulan saya juga melanjutkan kuliah S2 kembali lagi ke Solo, duh rasanya saya tidak bisa move on dari Jogja, Solo dan Purwokerto. Entah kenapa rasanya mau berkunjung terus kesana, walaupun sudah tidak singgah disana.

Jogja, Kota Tersulit Untuk Berpisah

Mungkin tidak hanya saya aja, walaupun saya cuma 3 tahun di Jogja tapi karena saya seringkali berkunjung ke Jogja pas kuliah dulu, ditambah lagi pas saya di Solo kalau selow dikit pasti udah mabur ke Jogja.

Apalagi yang kuliah disana, saya jamin sulit buat move on. Cita-cita sayapun kalau nanti sudah menikah mau tinggal disekitar Jogja- Solo. uwuwuwuw, doakan ya. 

Solo, Surganya Segala Makanan Murah Meriah

Kalau Solo, yang bikin rindu adalah segala kuliner makanannya super murah. Nasi goreng di daerah kampus itu masih ada loh harganya 5000, murah kan?. Nasi ramesan di warteg daerah kampus 10ribu udah kenyang pool dapet ayam sebiji.

Murahnya harga makanan itu menjadikan berat badanku naik 10kg guys, sedih kan? kalau berat badan udah naik drastis itu susah dituruninnya.

Purwokerto, Tempat Mencari Ketenangan

Jaman saya SMP dulu, Purwokerto masih sangat sepi nan asri. Kalau mandi pagi-pagi rasanya malas karena air dan udaranya super dingin. Sekarang beda jauh, bahkan rumah mbah saya yang konon kalau mau tidur aja gak berani masang kipas angin, sekarang semua kamar pasang AC.

Rumah mbah kebetulan bukan di tengah kota, tapi gak jauh juga dari kota. Posisinya ada diujung dusun. Karena ada di ujung dusun yang disitu cuma ada satu rumah, masjid dan gedung asrama santri juga sekolahan, jadi kalau sudah maghrib rasanya sunyi. Cocok buat cari ketenangan, karena nyaman banget di rumah mbah.

Itu dia 3 Kota yang selalu membaut saya Rindu. Begitu juga ketika saya merantau, singgah sebentar selama beberapa tahun disana, selalu rindu rumah. Rindu masakan ibu, hangatnya keluarga, kumpul keluarga lengkap. Nikmat rasanya pernah merantau.

Kalian gimana? Pernah Merantau gak? Sharing yuk.

Salam,




  • Share:

You Might Also Like

2 comment

  1. Belum pernah merantau jadi nggak tahu nikmatnya menahan rindu. Katanya sih berat

    ReplyDelete
    Replies
    1. memang beraat, tapi harus kuat nanti jadi terbiasa :D

      Delete

Terima Kasih sudah membaca sampai selesai-
Mari berkenalan dan saling berbagi, silahkan isi di kolom komentar