Wakaf produktif Mampu Meningkatkan Kesejahteraan, Seindah Zakat dan Sedekah

By Farhati Mardhiyah - 10:14 AM

Baca Juga

Wakaf saat ini ibarat sedang perang, menunggu kekalahan karena terlalu sedikit yang berjuang. Inilah akibat dari informasi Wakaf yang minim, mindset masyarakat Indonesia yang mayoritas muslim masih menganggap wakaf tidak wajib dan harus dalam bentuk tanah maupun dengan jumlah nominal puluhan juta. 


Tidak hanya Zakat dan Sedekah, Wakaf merupakan salah satu amal jariah yang terus mengalir. Wakaf juga berperan untuk membersihkan harta di Dunia, mensejahterakan masyarakat dan meningkatkan laju perekonomian Negara. Sayangnya, wakaf banyak disalurkan hanya untuk wakaf sosial yang tidak memiliki nilai surplus dimana dapat digunakan untuk mengembangkan keuntungan yang berkelanjutan. 

Padahal berdasarkan data Badan Wakaf Indonesia,  Indonesia memiliki aset wakaf dengan luas tanah 420 ribu hektare dengan potensi mencapai 2.000 tiriliun.  Potensi wakaf uang mencapai 188 triliun namun hanya terealisasi 400 Milyar, sementara untuk aset wakaf terdapat 337 bidang belum bersertifikat. Selain itu tidak berbanding lurusnya perolehan wakaf aset dengan wakaf uang menyebabkan beberapa aset tidak produktif dan berkembang. Inilah yang menyebabkan gerakan wakaf harus lebih kencang, untuk menarik lebih banyak wakif untuk mewujudkan wakaf produktif.

Rumah Sakit Terpadu Parung Bogor, salah satu Wakaf Produktif yang dikelola oleh Dompet Dhuafa


Program Wake Up Wakaf Dompet Dhuafa Untuk Menarik 1 juta Wakif 


Untuk menarik lebih banyak wakif (pemberi wakaf), Dompet Dhuafa mencetuskan sebuah program yang ditujukan untuk menyebar luaskan informasi mengenai Wakaf. Boby P. Manullang selaku General Manager Wakaf Dompet Dhuafa menyampaikan bahwa wakaf harus mengikuti pola perkembangan zaman, dimana pada industri 4.0 wakaf harus tersebar luaskan melalui digital baik secara informasi maupun dalam transaksinya.

Maka itu, Dompet Dhuafa melakukan sinergi bersama Blogger untuk hadir dalam acara Wake Up Wakaf  Blogger Meet Up Waqf Productive Sharing Session and Visit, berlokasi di Smart Ekselensia, Parung Bogor. 

Gerakan Wake Up Wakaf yang bersinergi dengan Blogger ditujukan khusunya pada generasi Millenial untuk memberikan informasi mengenai wakaf, khusunya wakaf produktif yang dapat dilakukan melalui Wakaf tunai dan wakaf online melalui platform digital Dompet Dhuafa. Semakin luasnya informasi wakaf produktif, diharapkan akan menarik lebih banyak wakif setidaknya 1 juta wakif untuk satu campaign. 

Pemateri Sharing Session Wakaf Produktif bersama Blogger

Sudah tahukah kalian mengenai wakaf produktif?


Sebelumnya kita sangat familiar mengenal peruntukan wakaf hanya untuk 3 M yaitu Masjid, Makam dan Madrasah, padahal wakaf bisa lebih luas lagi dan lebih besar kebermanfaatannya seindah zakat dan sedekah. Selain itu, redupnya wakaf juga akibat dari mindset masyarakat Indonesia mengenai wakaf, setidaknya ada 3 penyebab mengapa banyak orang yang menunda wakaf, termasuk saya.

  1. Wakaf harus orang kaya, ini salah besar. Selama ini yang terlihat hanyalah wakaf peninggalan orang tua seperti sebidang tanah diperuntukkan untuk masjid atau masjid keluarga yang dibangun akhirnya menjadi wakaf. Padahal terdapat 2 jenis wakaf yaitu bergerak seperti uang dan logam mulia dan wakaf tidak bergerak seperti tanah dan bangunan. Mindset dan informasi masyarakat umum hanya terbatas tanah dan bangunan
  2. Wakaf harus dalam jumlah nominal besar, kembali lagi ini mindset yang salah akibat terbiasanya orang terdahulu yang melakukan wakaf dengan jumlah nominal besar. Padahal saat ini hanya dengan 10.000 rupiah kita bisa ikut berwakaf melalui Dompet Dhuafa
  3. Tidak wajib akhirnya menunda, karena mindset nominal besar untuk berwakaf akhirnya banyak yang menunda ibadah wakaf karena memilih menunaikan yang wajib terlebih dahulu seperti zakat, infak dan sedekah, padahal wakaf lebih fleksibel dari 3 jenis filantropi tersebut. 

Kita selalu tergiang oleh satu Hadist mengenai 3 perkara amal yang tidak akan terputus, yaitu Hadist yang diriwayatkan oleh H.R. Muslim, 

"Apabila seseorang meninggal dunia, maka terputuslah amalannya kecuali dari 3 perkara yaitu 1. sedekah jariyah, 2. ilmu bermanfaat, 3. do'a anak sholeh"

Para ulama sepakat, bahwa wakaf termasuk dalam sedekah jariyah. Siapa yang tidak menginginkan amalan tidak terputus? padahal kita sudah berada di alam yang berbeda.

Namun, wakaf juga harus memiliki nilai kebermanfaatan yang berkelanjutan, tidak hanya untuk nilai sosial namun juga kesejahteraan perekonomian, pendidikan, kesehatan maupun secara batin umat muslim. Itulah, 5 pilar program wakaf dari Dompet Dhuafa untuk mewujudkan wakaf produktif.

Wakaf produktif sebenarnya seperti investasi, namun tujuannya adalah untuk akhirat. Dimana pengelolaan donasi yang diberikan akan dikembangkan sehingga mampu menghasilkan keuntungan yang berkelanjutan. Inilah mengapa, wakaf uang lebih fleksibel karena dapat mewujudkan berbagai program untuk kemashlahatan umat.

5 Program Wakaf Dompet Dhuafa Untuk Kesejahteraan


Dompet Dhuafa sebagai organisasi filantropi terkemuka di Indonesia sejak 1993, mengelola program dengan mengangkat martabat dan pengabdian manusia dengan memanfaatkan dana zakat, infaq, sedekah dan wakaf (ZISWAF) serta dana sosial lainnya dari individu, kelompok dan perusahaan.

Sejak tahun 2004, Dompet Dhuafa telah meraih sertifikat sebagai Nazhir dimana saat ini telah memiliki beberapa aset wajaf produktif seperti Rumah Sakit, Sekolah, Perkebunan dan Masjid. Seluruh aset wakaf ini dikelola secara produktif, keuntungannya digunakan kembali untuk penerima manfaat pada program pendidikan, kesehatan ekonomi, dan sosial umum.

Program Dompet Dhuafa yang dikelola melalui dana wakaf tidak cuma satu bidang, namun mencakup dalam 5 pilar program yaitu Kesehatan, Pendidikan, Ekonomi, Sosial, dan Dakwah. Untuk lebih jelasnya, silahkan simak dibawah ini ya.

Kesehatan


Saat ini Dompet Dhuafa memiliki program membangun 2 Rumah Sakit tipe C di Pasuruan dan Jawa Timur. Untuk membangun rumah sakit setidaknya butuh dana 30 Milyar, dengan menggerakkan satu juta Wakif, rumah sakit ini akan terwujud dalam 3 bulan mendatang. 

Rumah Sakit Terpadu untuk Dhuafa


Rumah Sakit yang dikembangkan dari aset wakaf salah satunya yang sudah berjalan adalah Rumah Sakit Terpadu Parung Bogor, dimana telah melayani lebih dari 15.000 pasien kaum dhuafa. Skema wakaf produktif rumah sakit dari Dompet Dhuafa, tidak hanya dalam bentuk wakaf uang namun bisa dengan wakaf berupa beda. Selain itu, surplus dalam pengelolaan wakaf rumah sakit ini dikembalikan kepada penerima manfaat. 

Pendidikan


Salah satu aset wakaf yang dikembangkan untuk pendidikan adalah Bumi Pengembangan Insani dimana terdapat program seperti Sekolah Smart Ekselensia Indonesia yang telah meluluskan 245 siswa, bahkan sudah ada yang berhasil mendapatkan profesi Dokter, lalu ada Beastudi ETOS untuk penerima manfaat sebanyak 5480 mahasiswa dari berbagai daerah, pusat pembelajaran yang berhasil menciptakan 1054 guru, dan Sekolah Guru Indonesia yang sudah memberikan pelatihan kepada 18.057 guru dan 337 pendampingan siswa.

Saya berkesempatan berkeliling melihat sekolah Smart Ekselensia yang diperuntukkan untuk siswa laki-laki SMP-SMA dengan status dhufa tercatat dan lulus dari test yang berlaku. Seluruh siswa berasal dari berbagai daerah di Indonesia,kegiatan belajar sama seperti sekolah pada umumnya.

Siswa Smart Ekselensia, Parung Bogor

Suasana Kelas di Sekolah Smart Ekselensia

Fasilitas Perpustakaan di Smart Ekselensia

Kamar Asrama Smart Ekselensia


Salah satu program campaign yang sedang berjalan adalah membangun Pesantren Hafidz Village di atas lahan wakaf seluas 2 hektar di Desa Benda Kecamatan Cicurug Lido, Sukabumi. Saya sangat tertarik untuk ikut wakaf di campaign ini, siapa yang tidak menginginkan pahala dari santri yang menghafal Alqur'an?, rugi rasanya kalau tidak tergiur.

Ekonomi


Salah satu pilar ini adalah Pemberdayaan Dhuafa berbasis Minimarket seperti Daya Mart yang juga terdapat pada Zona Madina di Parung Bogor. Daya mart didirikan dengan kepemilikan mayoritas mustahik,  Selain itu ada ruko zona madinah dimana, 6 unit ruko disewakan pertahun hasil surplusnya berhasil mencapai 400.000.000-, pada tahun 2015. 

Program pemberdayaan lainnya seperti Indonesia Berdaya Dompet Dhuafa, yaitu mengelola lahan seluar 8,5 Hektar yang ditanami aneka tanaman buah, hasilnya kembali lagi untuk penerima mafaat. Pemberdayaan ini akhirnya memikat para Blogger untuk langsung beraksi membuat campaign Gerakan Sepuluh Ribu (Gaspoler). 

Saat ini Dompet Dhuafa memiliki campaign wakaf produktif diperuntukkan Pabrik Ekstrak Buah Indonesia Berdaya yang mengelola buah naga, nanas, pepaya, jambu kristal dan alpukat menjadi selai, sirup dan lainnya. Pabrik ini akan menyerap tenaga kerja dari kalangan dhuafa, dimana menjadi sumber ekonomi produktif.

Salah satu pemberdayaan ekonomi, es kopi susu 

Sosial dan Dakwah


Pilar ini seperti yang kita kenal sebelumnya yaitu wakaf berupa bangunan Masjid. Salah satu aset wakaf yang dikelola oleh Dompet Dhuafa di kawasan Zona Madina, Parung Bogor, Masjid Al Madinah seluas 2.839 M2 dapat menampung lebih dari 1500 jamaah, dilengkapi dengan ruangan pertemuan untk berbagai kegiatan. Masjid ini dibangun untuk pusat aktivitas sosial dakwah islam.

Salah satu campaign terbaru pada program sosial dakwah Dompet Dhuafa adalah pembanunan Masjid Al-Majid Bukit Kemuning, dimana masjid ini digunakan untuk keperluan ibadah dan dakwah, masjid ini juga berfungsi untuk rest area. 

Dari seluruh program yang sudah dijelaskan, mana yang paling menarik bagi kamu untuk ikut melakukan wakaf juga?. Nah, untuk ikut berwakaf melalui Dompet Dhuafa, caranya sangat mudah. Kunjungi platform digital dari Tabung Wakaf, lalu pilih wakaf produktif mana yang sesuai dengan keinginan kamu, nominal wakaf tidak harus dalan jumlah besar, dengan Rp 10.000-, saja sudah bisa ikut campaign, silahkan mencoba ya!. Kalau saya sudah ikut wakaf Gaspoler dari Blogger Wakaf, dan Rumah Sakit Hasyim Asyari di Jember.



Salam,

  • Share:

You Might Also Like

34 comment

  1. Wakaf seyogyanya dikelola badan yg kredibel sperti DD ini yaaa
    Jadinya super produktif dan memberdayakan masyarakat banget bangeettt
    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    ReplyDelete
  2. Seru ya mbak meet up nyaa, sebagai blogger emang baiknya menyebarkan gerakan gemar wakaf selain sedekah dan zakat,
    Btw maksud kalimat diatas aset wakaf di Indonesia senilai 2000triliyun, itu tuh berupa tanah, bangunan atau seperti apa mbak?
    Dan kalau berupa bangunan, terus nggak terurus gitu ya?

    ReplyDelete
  3. Saya termasuk yang beranggapan bahwa wakaf harus dalam nominal besar sehingga hanya bisa dilakukan oleh yang banyak uang.
    Dengan sosialisasi, edukasi dan fasilitas dari Dompet Dhuafa seperti ini tentu akan membuat banyak orang tahu dan akan peduli untuk berwakaf nanti. Dengan 10 ribu saja sudah bisa. Masya Allah

    ReplyDelete
  4. Mantap nih tulisannya paket lengkap. Kuy, Mardhiyah gerakin gaspolernya biar makin menyebar Wake up Wakaf di kalangan blogger dan masyarakat..

    ReplyDelete
  5. Semoga semakin banyak yang berwakaf serta bersedekah untuk bisa menolog agama allah (kemaslahatan umat), dan semoga yang memberikan wakaf juga bisa menerima imbalan pahala yang besar nanti. semoga kita juga termasuk kepada orang-orang yang bertawakal. aamiin.

    ReplyDelete
  6. Aku ga terlalu paham sih mengenai wakaf. Tapi karena teman teman didominasi yang beragama Muslim, dan beberapa kali denger temen bahas tentang hal ini, aku sependapat dengan catatan bahwa kebanyakan beranggapan bahwa wakaf hanya untuk orang kaya. Ternyata ini pemahaman yang salah ya? Takutnya mereka ya nunda nunda wakaf karena anggapan tersebut padahal sebetulnya bisa dimulai dari sekarang kasihan juga. Informasi ini ngebantu banget buat ngelurusin pemahaman itu

    ReplyDelete
  7. Saya itu dulunya juga mengira wakaf hanya khusus tanah saja, Mbak. jadi bisanya buat majid, musala, atau makam.
    Ternyata wakaf itu sangat luas. Dan setelah saya membaca beberapa tulisan teman, termasuk tulisan Mbak Farha ini, makin terbuka wawasan saya. Misalnya wakaf bisa untuk rumah sakit, perpustakaan, dan lainnya yang bermanfaat.

    ReplyDelete
  8. Sebelum membaca lengkap tulisan ini, sejujurnya saya pun berpikiran sama, bahwa menjadi wakif harus berkelebihan harta dulu. Nyatanya nggak seperti itu ya. Senang sekali kalau Dompet Dhuafa memudahkan siapa saja yang ingin berwakaf saat ini. Apalagi di era seperti sekarang, makin mudah saja ya.

    ReplyDelete
  9. Aku fikir wakaf itu cuma sebidang tanah aja loh kak. Karna aku suka lihat papan reklame tulisan wakaf dari siapa gitu, Ternyata pemahaman aku salah ya. Terima kasih artikel nya kak farha sangat bermanfaat sekali

    ReplyDelete
  10. Luar biasa alokasi wakaf produktif ya, bs membangun pesantren hafizh, memberdayakan ekonomi dan meningkatkan kualitas hidup umat. Jadi termotivasi untuk berwakaf juga

    ReplyDelete
  11. dibuka dengan statment yang mak jleb .Wakaf saat ini ibarat sedang perang, menunggu kekalahan karena terlalu sedikit yang berjuang. Inilah akibat dari informasi Wakaf yang minim, mindset masyarakat Indonesia yang mayoritas muslim masih menganggap wakaf tidak wajib dan harus dalam bentuk tanah. Semoga kita sekarang bisa siap perang dengan ilmu wakaf yang lebih dalam

    ReplyDelete
  12. Sekolahnya bagus de mba..
    adem dan nyaman kelihatannya...
    salut untuk dompet dhuafa yang sudah sangat baik sekali mengelola dana waqaf ini

    ReplyDelete
  13. Karena wakaf itu gak wajib, gak kayak zakat jadinya abai gitu. Padahal pahalanya besar lho. Dan aku jadi pengen ikut wakaf setelah baca tulisan ini. Tfs

    ReplyDelete
  14. program seperti ini sangat sangat membantu,
    membantu yang ingin wakaf sama yang membutuhkan bantuan wakaf

    ReplyDelete
  15. Ternyata wakaf bisa dalam bentuk hal lain selain wakaf sebidang tanah dan sejumlah uang yang besar ya. Jadi lebih melek soal wakaf setelah baca penjelasannya. Semoga program dompet dhuafa diberikan kemudahan dan kelancaran. Aamiin

    ReplyDelete
  16. Baru tau ternyata pengertian wakaf itu cukup luas. Selama ini mikirnya cuma wakaf tanah atau mesjid aja. Bahkan sekolah atau beasiswa pendidikan juga bisa jadi wakaf ya. Makasi infonya..

    ReplyDelete
  17. Senang nya bisa ikutan acara seperti ini. Jadi bisa tau lebih banyak tentang program Dompet Dhuafa. Semoga smua programnya bisa terus berjalan dan semakin byk org yg mau berwakaf

    ReplyDelete
  18. Wakaf produktif memang lebih cepat meningkatkan kesejahteraan para duafa ya mbak..

    Keren sekali pengelolaan wakaf ptofuktif DD ini

    ReplyDelete
  19. Saya tadinya juga mengira waqaf itu dalam bentuk tanah saja. Ternyata bisa dalam bentuk uang juga ya. Bedanya dg sedekah peruntukan dan akadnya ya mb?

    ReplyDelete
  20. Dompet Dhuafa memang keren ya. Fokus pada pemberdayaan Ummat. Ga cuman ngasih umpan tapi juga kali. Semoga sukses terus ya Dompet Dhuafa

    ReplyDelete
  21. Saya jg awalnya berfikir wakaf itu harus tanah atau barang lain, ternyata ngga ya

    ReplyDelete
  22. wakaf produktif lewat rumah sakit jg bisa bantu mereka yg kena musibah untuk sembuhkan penyakitnya, pun labanya kembali pada mereka yang membutuhkan

    ReplyDelete
  23. Sebagai non Muslim, saya tahunya wakaf itu tentant tanah. Ternyata ada kegiatan lain yang juga bermanfaat untuk oranglainnya ya. Semoga semakin banyak kegiatan sosialnya.

    ReplyDelete
  24. Wakaf dalam pikiranku identik dengan Masjid, Makam dan Madrasah. Dan Dompet Dhuafa mematahkan itu semua. Bahwa ternyata Wakaf produktif seperti yang dijalankan sekarang begitu banyak punya manfaat untuk masyarakat. Salut dan sukses untuk DD, semoga makin banyak yang tahu dan peduli akan manfaat Wakaf ini:)

    ReplyDelete
  25. Bagus banget program wakaf produktif, sehingga dapat dengan produktif membangun bangsa

    ReplyDelete
  26. Barakallahu fiikum...
    Semoga semakin banyak yang berilmu dan beramal untuk memajukan masyarakat Indonesia lebih sejahtera.

    ReplyDelete
  27. Semakin meluas aja literasi dompet dhuafa ya. Sudah ada di parung. Lebih makin dekat dengan masyarakat tentunya

    ReplyDelete
  28. Paket lengkap untuk dompet duafa ini ya mbak, aplikasinya juga banyak banget dan bermanfaat untuk banyak orang yang membutuhkan.

    ReplyDelete
  29. Bagus banget inovasi dari Dompet Dhuafa ini ya mbak. Bikin semua orang jadi bisa mudah berwakaf. Alhamdulillah..

    ReplyDelete
  30. ternyata nggak harus nominal besar ya kalau mau berwakaf. mana pahalanya juga nggak putus kalau wakaf ini.

    ReplyDelete
  31. Alhamdulillah setelah mengikuti acara dompet dhuafa aku jadi mengetahui wakaf bukan hanya utk orang kaya dengan wakaf minimal 20 rb dan Collect dengan beberapa orang sudah bisa. Dan komunitas blogger lagi menjalankan itu semua

    ReplyDelete
  32. Semoga makin banyak wakif ya sehingga makin banyak wakaf produktif yang didapatkan . Bener, ga harus orang kaya. Karena selama ini taunya orang kaya aja yang wakaf hehe

    ReplyDelete
  33. Dompet dhuafa bagus ya program-programnya dan semakin inovatif saja. Semoga semakin banyak yang wakaf karena kan dengan 20 ribu sudah bisa wakaf

    ReplyDelete
  34. Dulu aku berpikiran untuk wakaf harus banyak uang mbak. Tapi setelah membaca artikel ini jadi lebih terbuka mindset-nya.aplagi program dari dompet dhuafa ini keren sekali. Jadi sangat memudahkan untuk berwakaf ya.

    ReplyDelete

Terima Kasih sudah membaca sampai selesai-
Mari berkenalan dan saling berbagi, silahkan isi di kolom komentar